mereka yang sudi

Friday, April 23

Kepimpinan Sebagai Tanggungjawab dan Amanah





Memandangkan ulama mufassirin menyentuh tentang kekuasaan sebagai satu amanah, maka sedikit komen tentang tanggungjawab yang penting ini. Apabila terlibat dengan tampuk kepimpinan, antara tanggungjawab kepemimpinan yang diwahyukan kepada para nabi dan rasul seperti yang dijelaskan oleh al-marhum Ustaz Mustafa Masyhur di dalam al-Qiyadah wal Jundiyyah adalah seperti berikut :

1. Objektif Islam untuk diamalkan dalam kehidupan, membangunkan Islam sebagai cara hidup yang komprehensif.
2. Memelihara ke-universalan tujuan dan medan gerakan dengan semua konsekuensinya tanpa melupakan satu dari aspeknya. ISLAM adalah satu kesatuan yg memiliki berbagai dimensi yang saling menyempurnakan, tanpa adanya pemisahan.
3. Aspek tarbiyyah ahli yg perlu dijaga, kerana ia adalah satu asas keutuhan, tanpanya tidak dapat mewujudkan generasi penerus pewaris dan pendukung kerja2 amal.
4. Pendidikan buat generasi umat Islam, jangan disibukkkan dengan kegiatan yg melalaikan seperti perlumbaan kereta, lumba suara dan kecantikan.
5. Memberi penekanan khusus buat wanita dan remaja, target jangka masa panjang dan pendek.
6. Mendampingi ahli ilmu agar mendapat pengetahuan yang jelas terhadap sesuatu isu, contohnya untuk pembangunan bangunan rumah, berapa bilik yg perlu ada. Ini namanya keperluan asas.
7. Menjalankan tanggungjawab dakwah kepada berbagai bangsa. Dahulu contohnya PERKIM ditubuhkan untuk target jangka masa panjang agar golongan yang bukan Islam memahami Islam supaya tak memusuhinya.
8. Menyedarkan umat Islam kepentingan berusahniaga, agar jadi mulia dan tidak selama2nya bergantung kepada dana kerajaan semata2.
9. Semasa memikul tanggungjawab ini hendaklah menyusun suatu plan yang dapat menyelesaikan masalah. Ini mencakupi kajian terhadap masalah, tujuan, tahap, jalan penyelesaian, kemungkinan2, serta control yang dapat menjamin kesinambungannya. Jangan buat highway, tapi hanya bantu menyelesaikan masalah dalam masa setahun dua sahaja.
10. Memilih pembantu2 yang dapat menjalankan tugas dengan dedikasi.
11. Hendaklah menyusun waktu dan urusannya dengan efficient.
12. Mengemukakan satu pendapat sahaja berkaitan syariat Islam dalam masalah furu’iyyah yang ada padanya khilafiyyah.
13. Membahagikan masa dgn baik dalam urusan keluarga, administration, activities kemasyarakatannya. Jangan dekat pilihanraya barulah terjengul muka.
14. Elakkan konflik dengan pandangan orang lain selagi dapat mengelakkan.
15. Jika merasakan tanggungjawab itu dapat dilaksanakan oleh orang lain dengan cara yg lebih baik, maka hendaklah diserahkan kepimpinan itu kepadanya.
16. Mengambil pendekatan komunikasi dengan cara yg paling mudah dan berkesan.
17. Berusaha meningkatkan ilmu dengan menghadirkan diri ke kursus2 jangka pendek, bergaul dengan ahli ilmu, mendatangi kelas2 agama dsb.

*Ya ALLAH,bantulah hambamu yang lemah ini...
berikanlah peringatan sekiranya melampaui batas
bantulah segala urusanku....
Amanah ini sememangnya berat,ku cuba melaksanakan sehabais dayaku sebagai hamba yang mencari keredhaan MU....

No comments: