mereka yang sudi

Friday, May 7

Jika Anda Berjuang, Bermakna Anda Tidak Keseorangan


"Akan sentiasa ada sekelompok dari umat ku yg memperjuangkan kebenaran, mereka tidak dapat dimudaharatkan oleh org2 yg menghina dan menyalahkan mereka sampai datang keputusan Allah (hari qiamat)" (H.R. Muslim)


Dari hadis ini, dapatlah kita ketahui bahawa setiapa masa dan zaman, mesti akn ada org2 yg memperjuangkan Islam. Benarkah hadis ini? ya. Memang benar, anda seolah2 merasakan anda keseorangan dalam perjuangan krn anda belum berhijrah ke tempat lain.. Saya bg contoh dari perspektif pergerakan Islam, contohnya seperti di Malaysia, pergerakan Islam yg paling terulung dlm perjuangan Islam nya ialah PAS. Pas tidak keseorangan dlm perjuangan nya.. Di Palestin juga ada pergerakan yg memperjuangkan Islam iaitu Hamas. Begitu juga dgn di Pakistan, gerakan yg memperjuangkan Islam di sana ialah Jamiat Islam. Kalau di Lubnan pula Hizbullah. Kalau di Filipina MILF.... Maknanya, PAS tidak berjuang sendirian, masih byk pergerakan Islam yg sdg berjuang.. Yg membezakan hanyalah tempat dan mungkin cara perjuangan nya. Ada yg sudah sampai tahap Jihad Qital contoh nya seperti di Palestin dan Filipina. Ada yg berjuang dlm Jihad Siasah, dan sebagainya..

Contoh yg lebih hampir dgn kita ialah kita (khusunya pelajar) sedang berdakwah dlm masyarakat sekolah kita, dlm perjuangan dakwah itu banyak manusia2 yg ingin menjatuhkan kita, kita pun terpaksa berdepan dgn pelbagai kutukan dan ancaman org. Kawan2 pula apabila melihat kita dikutuk, mrk tidak berani utk menyebelahi kita, nafsi nafsi... Ketika itu, kita rasa seolah kita ini keseoranagn dlm perjuangan, kita rasa serik utk berjuang.

Contoh yg lain pula bg org yg sedang berjihad dgn nafsu. Misalnya, kita mengaji halal haram, serta hukum hakam, tiba2 terpaksa brgaul dgn sekelompok manusia yg tidak mengambil endah tentang halal haram dan huhum hakam. Sembahyang atau tidak , mereka tiada kisah.. minum arak ka berjudi ka, mereka tiada kisah... Maksiat dilakukan dgn slamber sahaja depan org tanpa rasa bersalah.. Di waktu ini, jika kita melakukan dosa, tiada siapa akn menegur kita...ketika itu kita teruji.. kita teruji dgn suasana.... Kalau kita sayangkan diri kita drpd dijilat api neraka, terpaksa melakukan "mujahadah nafsu" utk mempertahankan iman kita drpd rosak krn suasana. Cuba bayangkan, betapa payah nya berjuang ketika itu, semua org bagaikan musuh kita. Kita rasa tersiksa menjaga diri.

Tp, apabila kita keluar dari tempat kita, seperti kita berkawan dgn pelajar sekolah lain, kita akn dapati masih ramai kawan2 kita di tempat lain juga sedang berjuang dan mrk juga mengalami pelbagai kesukaran dlm perjuangan mrk..

Ada sesetengah da'ie merasa beban dan keseorangan dlm perjuangan.. SEDARlah bhw apabila kamu berjuang, bermakna kamu tidak keseorangan krn masih ramai org 2 yg sedang berjuang, dan kamu pula tergolong drpd org2 yg berjuang. Ingatlah pesan Sayyid Qutb "Kita bukan org yg memulakn perjuangan tp org yg menyambung perjuanagn yg dimulakan oleh para Nabi." Ini bermakna bukan kita seorang sahaja yg sedang merasai kesusahan perjuangan tapi sudah banyak org2 yg tlh merasai kesusahan perjuangan dan mrk tlh pun mendapat sebaik2 balasan diatas kesusahan itu iaitu mati syahid. Jgn lupa, hayati juga ayt quran ini, "Dan berjihadlah kamu pd jalan Allah dgn jihad yg sebenar2 nya, krn Dia tlh memilih kamu (utk berjihad), dan Dia tidak menjadikan kepayahan kpd mu dlm urusan agama" 78 al-hajj

Apabila kita ditimpa kesusahn, kita perlu bersyukur krn itu tandanya Allah sayangkan kita. Ada kata2 "Apabila Allah sayangkan hambanya, Dia akn menguji hambaNya, jika hamba Nya redho dan sabar, Dia memilih hambaNya itu"

WUDHUK ZAHIR DAN BATIN


Seorang ahli ibadah bernama Isam Bin Yusuf, sangat warak dan khusyuk solatnya.
Namun, dia selalu khuatir kalau-kalau ibadahnya kurang khusyuk dan selalu
bertanya kepada orang yang dianggapnya lebih ibadahnya, demi untuk memperbaiki
dirinya yang selalu dirasainya kurang khusyuk.

Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorangabid bernama Hatim Al-Assam
dan bertanya, "Wahai Aba Abdurrahman,bagaimanakah caranya tuan solat?"
Hatim berkata, "Apabila masuk waktu solat, aku berwudhuk zahir dan batin."
Isam bertanya, "Bagaimana wudhuk zahir dan batin itu? " Hatim berkata,
"Wudhuk zahir sebagaimana biasa iaitu membasuh semua anggota wudhuk dengan air".
Sementara wudhuk batin ialah membasuh anggota dengan tujuh perkara :-

* Bertaubat
* Menyesali dosa yang telah dilakukan
* Tidak tergila-gilakan dunia
* Tidak mencari/mengharap pujian orang (riya ' )
* Tinggalkan sifat berbangga
* Tinggalkan sifat khianat dan menipu
* Meninggalkan sifat dengki."

Seterusnya Hatim berkata, "Kemudian aku pergi ke masjid, aku kemaskan semua anggotaku
dan menghadap kiblat.Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku rasakan":

1. aku sedang berhadapan dengan Allah,
2. Syurga di sebelah kananku,
3. Neraka di sebelah kiriku,
4. Malaikat Maut berada di belakangku, dan
5. aku bayangkan pula aku seolah-olah berdiri di atas
titian Siratal mustaqim ' dan menganggap bahawa solatku kali ini adalah
solat terakhir bagiku, kemudian aku berniat dan bertakbir dengan baik.
Setiap bacaan dan doa didalam solat, aku faham maknanya kemudian aku rukuk dan sujud
dengan tawadhuk,aku bertasyahud dengan penuh pengharapan dan aku memberi salam dengan
ikhlas.Beginilah aku bersolat selama 30 tahun.

Apabila Isam mendengar, menangislah dia kerana membayangkan ibadahnya yang kurang
baik bila dibandingkan dengan Hatim.

Kawal Nafsu Amarah Anda



" Dan jika engkau dihasut oleh sesuatu hasutan dari syaitan maka mintalah perlindungan kepada Allah,sesungguhnya Allah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui."
(Surah Al-A'raf:20)

Baginda Rasul berpesan kepada para sahabatnya dengan berkata:"Jangan marah,jangan marah,jangan marah."
Terdapat satu kisah iaitu ketika seorang lelaki dalam keadaan marah,disuruh oleh baginda Rasul memohon perlindungan kepada Allah dari godaan syitan.
"Dan aku berlindung kepada-Mu,wahai tuhanku,supaya syaitan-syaitan itu tidak menghampiriku"
(Surah al-mukminun:98)

"Sesungguhnya org2 yang bertakwa,apabila mereka di sentuh oleh sesuatu imbasan hasutan syaitan,mereka ingat(kpd ajaran Allah)maka dengan itu mereka nampak (jalan yang benar)"
(Surah Al-A'raf:201)
Terdapat hal-hal yang dapat menimbulkan keresahan,kesedihan,emosi dan amarah di dalam hati,yang ubatnya ada pada diri Baginda Rasul:

1)Menahan Marah
"Dan org2 yang menahan marahnya"
(Surah Ali Imran:134)
"Dan apabila mereka marah mereka memberi ampun"
(Surah Asy-Syura:37)

2)Berwudhuk
Marah adalah bara api,dan api hanya boleh dipadamkan dengan air.baginda Rasul bersabda ertinya:"Kebersihan adalah sebahagian dr iman."juga sabdanya "Wudhuk itu senjata org mukmin"

3)Tukar posisi/keadaan ketika anda marah
Jika seseorang marah dalam keadaan berdiri maka hendaklah dia duduk dan jika sedang duduk maka hendaklah berbaring

4)Diam
Diam itu lebih baik dari terus bercakap ketika berkeadaan marah

5)Ingat ganjaran bagi org yang sabar menahan marah
mengingati pahala yang yang dijanjikan untuk orang yang menahan marah yang memberi maaf kepada sesama manusia dan sikap bertolak ansur.