mereka yang sudi

Sunday, May 16

Jauhi bicara aib orang lain

"Jauhkan daripada membicarakan keaiban orang lain atau melukai mereka dalam bentuk apa pun dan jangan berbicara kecuali yang baik," kata Hasan al-Banna.

Imam Hasan al-Banna menyeru umat Islam, khasnya para da'ie agar menjaga lidah dan semua ini boleh dilakukan dengan meneropong kesilapan dan kelemahan diri mereka sendiri.
Apabila seseorang itu kerap bermuhasabah, meneropong kesilapan dirinya sendiri, mereka akan kurang membicarakan aib orang lain. Dengan ini, terciptalah dunia yang aman.

Bagaimanapun, perihal aib ini adalah termasuk dalam kategori aib peribadi. Namun, dalam hal salahlaku pemerintah yang melakukan kesilapan dalam pentadbirannya, maka hal ini tidaklah termasuk dalam perbincangan ini.

Ini kerana, perihal salahlaku pemerintah itu mestilah dicegah agar mudaratnya tidak akan melimpah ke atas masyarakat manusia seluruhnya.

Sepotong hadis Rasulullah s.a.w menyebutkan bahawa, "Barangsiapa yang menutup aib saudara Muslimnya, nescaya Allah s.w.t akan menutup keaibannya di akhirat kelak."

Jadi, inilah antara kaedah untuk menghalang rahsia dan aib kita didedahkan Tuhan di hari akhirat kelak.

Ada sebab-sebabnya kenapakah kita suka membuka rahsia keaiban orang lain. Kebanyakannya sikap ini bermula daripada perasaan dengki dan iri hati.

Lalu, meluap-luaplah perasaan untuk menjatuhkan maruah, imej dan reputasi orang lain di dalam kerjaya mereka misalnya.

Padahal, keaiban dan kelemahan seseorang itu memang berlaku dalam urusan Allah. Tuhan sendiri telah menyatakan bahawa manusia itu dicipta dalam serbu kekurangan dan mereka tidak sempurna.

"Wa khuliqal insanu dha'ifan - dan diciptakan manusia itu dalam keadaan daif."

Kita sendiri mesti ada kelemahan. Maka sebab itulah persaudaraan itu penting agar dengan itu kelemahan kita akan ditampung oleh kekuatan orang lain. Dan, kekuatan kita menampung kelemahan orang lain.

Tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini. Apa yang menjadi masalah ialah manusia itu sendiri berasa dirinya cukup sempurna lalu dia angkuh dengan pemberian Tuhannya.

Maka jelaslah di sini bahawa bahaya lidah berpunca daripada hati yang tidak bersih, suka menghina orang lain kerana berasa dirinya sudah baik.

Sekali peristiwa, tersebutlah kisah di mana Tuhan mahu mencipta makhluk yang baru, iaitu Nabi Adam a.s. Pada ketika itu, diriwayatkan bahawa Iblis pada ketika itu digelar Azazil dan dia menjadi guru kepada para malaikat lantaran kelebihan ilmunya.

Iblis berasakan bahawa tiada orang yang boleh menandingi kesolehannya, kewarakannya dan ilmunya. Sehinggalah dengan tiba-tiba tercipta Adam a.s.

Ekoran cemburu, dengki dan iri hati itulah, maka Iblis sampai sanggup menghina Adam a.s dengan katanya, "Aku lebih baik daripadanya (Adam). Engkau ciptakan aku daripada api dan Engkau ciptakan dia daripada tanah!"

Demikianlah kata Iblis ketika dia diperintahkan Tuhan untuk sujud bersama-sama malaikat ke atas Adam a.s itu.

Jelas di sini. Ketika hati tidak bersih, jiwa dibalut rasa angkuh, maka lidah pun secara tidak langsung akan lebih mudah menghina orang lain.

Sedangkan, jelas wujud arahan di dalam al-Quran yang memerintahkan kita agar jangan hina orang lain. Ini kerana, mungkin yang dihina itu lebih baik daripada si penghina.

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. Amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.

Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah kamu suka makan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu patuhilah larangan itu) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani. [al-Hujurat: 11 - 12]

Perbaiki hubungan persaudaraan
Maka, wasiat Hasan al-Banna yang ke-8 ini barangkali sumber, asas dan dasarnya digali daripada surah al-Hujurat yang merincikan nilai-nilai moral dan akhlak yang sepatutnya dijunjung dan diwarisi oleh umat Islam seluruhnya.

Dengan menjaga lidah, maka hubungan persaudaraan terpelihara. Ini kerana, masing-masing orang tidak akan mencederakan perasaan orang lain melalui kata-kata.

Dan, inilah sebenarnya yang diperjuangkan oleh Hasan al-Banna. Iaitu, mengembangkan rasa persaudaraan Islam sejagat. Dengan lidah persaudaraan terhakis dan melalui lidah jugalah ikatan persaudaraan kembali terjalin.

Hubungan ukhwah, perpaduan antara Islam ini jangan dilihat dari sudut yang kecil saja seperti hubungan kejiranan dan hubungan di tempat kerja semata-mata.

Yang lebih mustahak, ialah kita menyelami hasrat dan keinginan Imam Hasan al-Banna ini yang mahukan Islam itu menjadi 'ustaz' kepada alam ini. Pada tahap itu, umat Islam di dunia adalah murabbi, pengasuh dan pendidik di dunia.

Demikianlah tingginya cita-cita beliau itu. Jadi, hubungan ukhwah persaudaraan Islam ini tentunya bersifat menjelajah ke antara benua, merentas sempadan negara-negara Islam. Mungkin, yang lebih utama ialah bagaimanakah mahu membentuk ikatan persaudaraan antara pemimpin-pemimpin dan umat Islam seluruhnya.

Kita melihat, tiadanya kesepakatan antara Negara-negara Islam sendiri dalam isu Palestin yang ditindas. Umat Islam di Patani dan lain-lainnya.

Tapi, tiada pula percakaran dan pertengkaran yang besar-besar antara Negara-Negara Islam. Kalau pun ada, ia melibatkan kes perang Iraq dan Iran pada satu masa dahulu. Maka hendaknya persefahaman antara pemimpin negara Islam dapat dijalin bersama bagi menyatukan tindakan mereka pada masa hadapan.

Berkatalah yang baik-baik sahaja
Akhirnya Hasan al-Banna berwasiat, jika kita ingin berbicara, maka pastikanlah bahawa isi dan inti percakapan itu cuma yang sarat terisi dengan kalimah yang baik-baik sahaja, menyeru ke arah kebaikan dan mengajak orang-ramai meninggalkan segala yang merosakkan amalan, fikiran dan jiwa dan anggota tubuh badan.

Baginda Rasulullah s.a.w bersabda, ".. sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka katakanlah hal-hal yang baik atau lebih baik diam sahaja." Apabila seseorang itu berdiam, dia akan terus-menerus berzikir, berwirid. Semua ini menunjukkan bahawa waktu seseorang Muslim itu sangat berharga dan setiap masa yang berlalu tidak digunakan ke arah yang tidak berfaedah.

Apabila berbicara, mereka mengungkapkan hal-hal yang baik-baik. Jika berdiam diri, mereka akan berzikir secara rahsia.

Bekerja Untuk Islam Wajib (2)

SAYA MESTI MEYAKINI BAHAWA BERKERJA UNTUK ISLAM ADALAH WAJIB

3. Wajib Dari Sudut Tuntutan (atau Darurat)
Beramal dan bekerja untuk Islam juga merupakan satu kewajipan jika dilihat dari sudut cabaran-cabaran dan serangan-serangan yang dihadapi oleh Islam dan umatnya.
Menjadi satu kewajipan bagi umat Islam menyekat penularan fahaman kebendaan dan atheis (fahaman tidak percayakan tuhan) yang berusaha menggugat kewujudan Islam.
Banyak negara (umat Islam) yang merintih dan menderita kerana dikuasai oleh orang-orang bukan Islam (kafir) sebagaimana yang dialami oleh rakyat Palestin, Kashmir, Eriteria, Qibrash, Bukhara, Samarkand dan lain-lain.
Terdapat juga umat Islam yang menjadi golongan minoriti yang ditindas oleh pemerintah kuku besi.
Umat Islam di negara-negara (umat Islam) sendiri banyak yang ditindas oleh golongan-golongan puak kiri (seperti puak sosialis dan puak komunis) atau puak kanan (seperti puak kapitalis).
Begitu juga keadaan hidup umat Islam di beberapa tempat yang berada di dalam suasana pertumpahan darah akibat perebutan kuasa di antara pelbagai golongan.
Umat Islam juga berhadapan dengan pelbagai bentuk kuncu-kuncu, tali barut dan penyokong-penyokong musuh yang cuba merosakkan Islam dari dalam. Keadaan yang tercabar dan darurat ini mewajibkan umat Islam bangkit untuk berkerja dan berjihad bagi mendaulatkan kembali din Islam. Firman Allah Subhanahuwata’ala:

“Dan perangilah mereka, supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah, jika mereka berhenti (dari kekafiran), maka sesungguhnya Allah Maha Melihat apa yang mereka kerjakan”.
(Surah Al-Anfaal, Ayat: 39)

4. Wajib Secara Individu Mahupun Jama’ah
Tanggungjawab beramal dan bekerja untuk Islam dari sudut syara’ adalah tanggungjawab ke atas individu (fardi) sama seperti kewajipan-kewajipan dan tanggungjawab-tanggungjawab syariat yang lain. Ganjaran pahala diberikan kepada individu yang melaksanakannya dan berdosa jika meninggalkannya.
Firman Allah Subhanahuwata’ala:

”Dan tiap-tiap mereka akan datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri.”
(Surah Maryam, Ayat: 95).
Firman Allah lagi:

Jika kamu berbuat baik (berarti) kamu berbuat baik bagi dirimu sendiri dan jika kamu berbuat jahat, Maka (kejahatan) itu bagi dirimu sendiri,
(Surah Al-Israa', Ayat: 7).
Firman Allah lagi:

Dan barangsiapa yang berjihad, maka sesungguhnya jihadnya itu adalah untuk dirinya sendiri. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam.
(Surah Al-'Ankabut, Ayat: 6)
Firman Allah lagi:

”Dan tidaklah seorang membuat dosa melainkan kemudharatannya kembali kepada dirinya sendiri, dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Kemudian kepada Rabmulah kamu kembali, dan akan diberitakan-Nya kepadamu apa yang kamu perselisihkan."
(Surah Al-An'am, Ayat: 164)
Islam telah menentukan bahawa setiap orang Islam bertanggungjawab memberikan khidmat dan pengorbanan untuk Islam mengikut batas kemampuan masing-masing, selagimana ia baligh, berakal dan berkemampuan. Setiap individu umpama nyawa atau sel yang hidup dalam badan. Setiap individu berperanan untuk membina kekuatan masyarakat Islam.
Oleh kerana beramal dan bekerja untuk Islam adalah wajib bagi individu, seperti yang dinyatakan di atas, maka ia juga wajib secara jama'i (organisasi) jika dilihat dari sudut tanggungjawab gerakan. Hakikat ini berasaskan beberapa sebab:
Taklif atau tanggungjawab beramal dan bekerja untuk Islam adalah tanggungjawab yang sangat berat untuk dipikul oleh orang perseorangan kerana matlamatnya ialah meruntuhkan jahiliah hingga ke akar umbinya dan di atas runtuhan itu ditegakkan Islam.
Tugas yang besar ini memerlukan pengorbanan dan tenaga yang tidak mungkin mampu ditampung oleh seorang individu sekalipun ia memerahkan seluruh tenaga dan kemampuannya, atau sekalipun ia sanggup menghadapi segala penderitaan.
Tanggungjawab yang berat ini hanya mampu dipikul oleh gerakan yang tersusun dan memiliki kadar kemampuan yang setimpal (samada dari sudut kesedaran, penyusunan mahupun kekuatan) untuk menghadapi kekuatan jahiliah yang wujud.
Sesungguhnya usaha-usaha Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam dalam menghadapi serangan jahiliah dan menegakkan masyarakat Islam telah membuktikan bahawa bekerja secara berjama’ah untuk menegakkan Islam adalah wajib.
Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam tidak bekerja secara individu, malah dari awal-awal lagi baginda membentuk jama’ah dengan memilih anasir-anasir yang baik dengan teliti. Baginda membersih dan membentuk mereka sehingga terbina satu jama’ah yang membantu baginda untuk melakukan perubahan dalam masyarakat.
Amal dan gerak kerja untuk menegakkan Islam dipenuhi dengan ranjau dan duri, ujian dan cubaan.
Kuasa-kuasa asing yang sentiasa menunggu kesempatan untuk memukul umatnya sangat banyak.
Kesemua cabaran ini menuntut kewujudan sebuah tanzim haraki (penyusunan gerakan) yang melaksanakan amal secara menyeluruh untuk berdepan dengan segala kemungkinan yang mendatang.
Terdapat banyak dalil yang menunjukkan beramal secara berjama’ah yang tersusun kemas untuk menegakkan Islam adalah penting. Allah Subhanahuwata’ala berfirman:

”Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran, dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya.”
(Surah Al-Maidah, Ayat: 2)
5. Ganjaran Jihad Adalah Untuk Mujahid Itu Sendiri
Para pekerja Islam perlulah faham bahawa merekalah yang sebenarnya memerlukan Islam. Sewaktu mereka bekerja, berjihad dan berjuang bererti mereka bertindak membersihkan diri dan jiwa mereka sendiri di samping menunaikan sebahagian hak-hak Allah ke atas mereka. Mereka juga akan memperolehi balasan ganjaran daripada Allah Subhanahuwata’ala di hari kiamat kelak, yakni pada hari di mana pandangan manusia tunduk dan hati bergetar kerana dilanda ketakutan ditimpa azab.
Merekalah yang beruntung sekiranya mereka mara beramal dan mereka sendiri yang rugi sekiranya berundur atau berpaling tadah.
Allah Subhanahuwata’ala berfirman:

”Dan barangsiapa yang berjihad, maka sesungguhnya jihadnya itu adalah untuk dirinya sendiri. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam.”
(Surah Al-Ankabut, Ayat: 6)
Allah Subhanahuwata’ala berfirman lagi:

”Dan Allah-lah yang Maha Kaya sedangkan kamulah orang-orang yang berkehendak (kepada-Nya), dan jika kamu berpaling nescaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan seperti kamu ini.”
(Surah Muhammad, Ayat: 38)
Para pekerja Islam mestilah memahami bahawa nilai dan harga diri mereka sebenarnya adalah kerana pegangan mereka terhadap Islam. Mereka tidak mempunyai apa-apa nilai sekiranya tidak bersama Islam.
Kemuliaan dan ketinggian mereka yang sebenarnya tidak akan tercapai melainkan dengan menggembleng tenaga dan melibatkan diri di dalam jama’ah Islam yang memperjuangkan Islam dan terus kekal bersama-samanya.
Sesiapa yang mengasingkan diri daripada Islam, maka dia akan keseorangan di dalam azab neraka. Sesiapa yang menyatukan dirinya secara benar dengan Islam dan dengan kumpulan yang memperjuangkan Islam bererti dia telah bergabung dengan nasab keturunan yang mulia dan mengikat diri dengan golongan yang mendapat petunjuk yang terdiri daripada para Nabi dan para syuhada yang mendapat nikmat di sisi Allah Subhanahuwata’ala.
Para pekerja Islam juga mestilah menyedari bahawa terus kekal di dalam jama’ah adalah syarat untuk mendapat pendirian yang teguh, sebagaimana sabda Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam:
"Sesungguhnya serigala itu hanya akan dapat memakan kambing yang tersisih (dari kumpulannya)."
Masyarakat yang dipenuhi dengan fitnah adalah seperti malam yang gelap-gelita. Manusia tidak mungkin dapat menjalani kehidupan dengan sempurna atau terselamat daripada kesan-kesan kotoran pelbagai fitnah sekiranya tidak menerima peringatan dan nasihat.

Firman Allah Subhanahuwata’ala:

“Dan tetaplah memberi peringatan, kerana sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang yang beriman.”
(Surah Az-Zariyaat, Ayat: 55)
Allah Subhanahuwata’ala berfirman lagi:

”Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasihat menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran.”
(Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3)
Oleh itu mereka mestilah hidup di bawah satu naungan keluarga yang beriman. Mereka mestilah bersama-sama dengan pasukan Rab yang Maha Pengasih buat selama-lamanya.
Firman Allah Subhanahuwata’ala lagi:

”Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadah kepada Rab mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta dia menurut hawa nafsunya dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.”
(Surah Al-Kahfi, Ayat: 28)
Para pekerja Islam juga mestilah benar-benar memahami bahawa mereka beramal dan berjihad semata-mata kerana Allah dan di jalan Allah. Mereka juga perlu memahami bahawa jalan ini adalah jalan yang jauh dan suka. Sesungguhnya syurga itu dikelilingi oleh perkara-perkara yang tidak diingini nafsu manakala neraka pula dikelilingi perkara-perkara yang diingini nafsu.
Jalan ini merupakan satu jalan yang tidak sanggup dilalui oleh mereka yang suka hidup dalam kemewahan dan bimbang akan kesempitan rezeki.
Jalan ini juga tidak akan sanggup dilalui oleh orang yang mementingkan kerehatan dan mengikut runtunan nafsu, serta tidak akan sanggup dilalui oleh orang yang sempit dada dan lemah.
Ia juga tidak akan sanggup dilalui oleh mereka yang tidak sabar menghadapi cemuhan dan cacian, serta tidak bersedia untuk mengorbankan wang ringgit dan harta benda.
Ia juga tidak akan sanggup dilalui oleh mereka yang berpegang keras dengan pendapat sendiri sahaja, serta tidak bersedia untuk tunduk kepada keputusan jama’ah atau iltizam dengan pandangan-pandangan jama’ah.
Sesungguhnya jalan ini adalah jalan pembersihan jiwa, penyucian hati dan pengawalan diri. Ia adalah jalan kerahmatan dan kemuliaan. Ia juga jalan kesabaran, ketetapan, kebebasan, kehormatan dan keikhlasan.
Seterusnya, jalan ini tidak akan sanggup dilalui, melainkan oleh orang-orang mukmin yang hati mereka terikat kukuh dengan Allah Yang Maha Esa, serta bergantung harap dengan pertolonganNya.
Allah Subhanahuwata’ala berfirman:

”Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah Telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.”
(Surah At-Thalaq, Ayat: 3)
Allah Subhanahuwata’ala berfirman lagi:

“Oleh itu, sesiapa yang tidak menyempurnakan janji setianya maka bahaya tidak menyempurnakan itu hanya menimpa dirinya dan sesiapa yang menyempurnakan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah, maka Allah akan memberi kepadanya pahala yang besar.”
(Surah Al-Fath, Ayat: 10)
Rujukan:
Apa Ertinya Saya Menganut Islam, Fathi Yakan

Bekerja Untuk Islam Wajib (1)

SAYA MESTI MEYAKINI BAHAWA BERKERJA UNTUK ISLAM ADALAH WAJIB

Sebenarnya berkerja untuk Islam dalam erti kata yang sebenar ialah berkerja untuk melahirkan individu yang mencerminkan akidah dan syakhsiyah Islam yang syumul sehinggalah lahir masyarakat yang berpegang teguh dengan cara hidup Islam yang sempurna, serta memikul amanah dakwah untuk menegakkan kebenaran Islam di alam ini.

Segala keperluan, persediaan dan pra-syarat bagi melahirkan masyarakat seumpama itu adalah dituntut oleh syara’.

Kewajipan beramal dan bekerja untuk Islam tidak akan gugur kecuali setelah tertegaknya satu ummah yang memelihara urusan kaum muslimin dan melaksanakan ajaran Islam sepenuhnya. Selagimana ummah ini tidak wujud, maka setiap kecuaian atau pengabaian oleh pekerja Islam atau oleh orang yang tidak turut serta dalam kerja-kerja ini, menurut pandangan Islam adalah satu dosa. Dosa ini tidak akan hilang melainkan orang-orang Islam bersegera bangun memikul tanggungjawab melaksanakan kerja-kerja untuk menegakkan Islam.
Di antara bukti-bukti yang menguatkan bahawa beramal untuk Islam adalah wajib dapat dilihat secara yakin dari beberapa sudut:


1. Wajib Dari Sudut Prinsip (Mabda')

Beramal dan bekerja untuk Islam pada prinsipnya adalah wajib kerana ia adalah ketetapan Subhanahuwata’ala ke atas seluruh umat manusia. Perlaksanaan tanggungjawab ini didahului oleh para Nabi dan para Rasul kemudian diikuti oleh umat manusia hinggalah ke hari kiamat kelak. Ini berdasarkan kepada firman Allah Subhanahuwata’ala:

Demi masa. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka berpesan-pesanan dengan kebenaran serta berpesan-pesanan dengan kesabaran.
(Surah Al-Asr, Ayat: 1 - 3)
Dan firman Allah Subhanahuwata’ala:

Wahai Rasul, sampaikanlah apa yang telah diturunkan kepadamu dari Rabmu dan jika engkau tidak melakukannya (dengan menyampaikan semuanya), maka bermakna tiadalah engkau menyampaikan perutusanNya.
(Surah Al-Maidah, Ayat: 67)
Dan firman Allah Subhanahuwata’ala:

Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan dari keterangan-keterangan dan petunjuk hidayah, sesudah Kami menerangkannya kepada manusia di dalam Kitab Suci, mereka itu dilaknat oleh Allah dan dilaknat oleh sekelian makhluk.
(Surah Al-Baqarah, Ayat: 159).

Dalam sunnah Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam yang mulia terdapat riwayat-riwayat yang mengkhabarkan secara khusus mengenai dakwah kepada kebenaran dan menentang kebatilan. Antaranya ialah sabda Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam:
عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه قال: سمعت رسول الله (صلى الله عليه وسلم) يقول: "من رأى منكم منكراً فليغيره بيده، فإن لم يستطع فبلسانه، فإن لم يستطع فبقلبه، وذلك أضعف الإيمان".

(رواه مسلم)

Dari Abi Said Al-Khudri r.a, katanya: "Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Barangsiapa di antara kamu yang melihat kemungkaran, maka hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya (kuasanya). Sekiranya ia tiada berkuasa maka hendaklah ia mengubahnya dengan lidahnya (nasihatnya). Sekiranya ia tiada berkuasa maka hendaklah ia mengubahkannya dengan hatinya (tidak meredhai perbuatan tersebut). Dan yang demikian adalah selemah-lemah iman.
(Hadith Riwayat Muslim)

Sabda baginda yang lain:
"Wahai manusia, sesungguhnya Allah berfirman kepadamu: Perintahlah (manusia) supaya melakukan perkara-perkara yang ma’ruf (yang baik) dan cegahlah mereka dari melakukan perkara-perkara yang mungkar sebelum (tiba suatu waktu di mana) kamu meminta, lalu Aku tidak lagi menerimanya dan kamu memohon pertolongan lalu Aku tidak menolong kamu lagi".
(Hadith riwayat Ibnu Majah dan Ibnu Hibban)


2. Wajib dari Sudut Hukum
Beramal untuk Islam adalah wajib dilihat dari sudut hukum kerana tidak berjalannya syari’at Allah di atas muka bumi dan penguasaan sistem atau undang-undang ciptaan manusia ke atas masyarakat manusia hari ini mewajibkan umat Islam bekerja untuk menegakkan masyarakat Islam dan mengembalikan cara hidup Islam.
Umat Islam juga wajib bekerja supaya manusia tunduk mengabdikan diri kepada Allah di dalam i’tikad, keyakinan, akhlak dan sistem hidup mereka berdasarkan dalil-dalil dari Al-Quran:

“Maka demi Rabmu, mereka (pada hakikatnya) tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu hakim terhadap perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa dalam hati mereka sesuatu keberatan terhadap keputusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya.”
(Surah An-Nisa', Ayat: 65)

Dan firman Allah Subhanahuwata’ala lagi:

”Tentang sesuatu apapun kamu berselisih, maka keputusannya (terserah) kepada Allah. (yang mempunyai sifat-sifat demikian) Itulah Allah Rabku, kepada-Nya lah Aku bertawakkal dan kepada-Nyalah Aku kembali.”
(Surah Asy-Syura, Ayat: 10)

Begitu juga firman Allah Subhanahuwata’ala:

“Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim.”
(Surah Al-Maidah, Ayat: 44)

Firman Allah Subhanahuwata’ala lagi:

“Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim.”
(Surah Al-Maidah, Ayat: 45)

Firman Allah Subhanahuwata’ala lagi:

“Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang fasik.”
(Surah Al-Maidah, Ayat: 47)

Oleh kerana menegakkan hukum-hukum Allah (dan menegakkan masyarakat Islam) adalah wajib maka segala kerja ke arahnya adalah juga wajib, berdasarkan kaedah syarak:

ما لا يتم الواجب الا به فهو واجب

“Sesuatu perkara yang tidak dapat disempurnakan sesuatu yang wajib melainkan dengannya, maka ia menjadi wajib".

Rata-rata negara (umat) Islam diperintah dengan sistem ciptaan manusia yang merupakan campur aduk pelbagai sistem seperti undang-undang Rumani, Yunani, Perancis dan Inggeris. Demikian juga, sistem ekonomi yang menguasai negara-negara itu adalah sistem ekonomi Kapitalisma dan Sosialisma.

Maka, umat Islam berkewajipan menyusun gerak-kerja untuk meruntuhkan jahiliah dan mengembalikan kedaulatan Islam. Kewajipan ini menjadi fardu a’in ke atas setiap muslim sehingga kepimpinan dan kekuasaan kembali ke pangkuan Islam.

Kewujudan Khalifah (Imam) dan daulah Islam adalah suatu yang mesti (wajib) bagi membolehkan pelbagai sistem dalam Islam seperti sistem kemasyarakatan, ekonomi, politik, undang-undang, pendidikan perdamaian, peperangan, jihad, akhlak dan mu’amalat dilaksanakan.

Rujukan:
Apa Ertinya Saya Menganut Islam, Fathi Yakan

NASIHAT PERTAMA Deen Itu Nasehat

”...Dan pastilah Allah akan menolong siapa saja yang mahu menolong (agama)-Nya. ..” (Al-Hajj: 40)

Dien Itu Nasehat
Ad-Diinu An-Nashiihah (agama adalah nasihat). Demikianlah pesan Rasulullah saw kepada kita, dan inilah yang melatar belakangi tulisan kami dalam lembaran-lembaran berikut. Kami menulis ini bukan kerana tidak ada pekerjaan, dan bukan pula kerana ada yang mahu membacanya.. Kami menulis kerana kami merasa ada nasihat yang harus kami sampaikan kepada ikhwah, para aktivis, sebagai satu bentuk penyertaan kami dalam ‘perjalanan’ yang diberkati ini. Perjalanan untuk menegakkan Dien dan meninggikan panji-panjinya.

Kami sebagaimana dikatakan oleh seorang sahabat yang mulia, ‘Abdullah bin Rawahah, “Kita tidak memerangi manusia kerana bilangan, kekuatan, dan jumlah kita. Kita hanya memerangi mereka kerana Dien ini. Dien yang Allah swt memuliakan kita dengannya”.

Oleh kerana itu, lazim bagi kita untuk berpegang teguh kepada Dien ini melebihi seorang muqatil (tenaga tempur) yang memegang erat senjatanya di tengah kecamuk pertempuran. Sebab muqatil, pada bila-bila masa ia akan mengendurkan pegangannya senjatanya, sirnalah harapannya untuk mendapatkan kemenangan, bahkan sirna pulalah segala asanya untuk tetap hidup. Demikian pula halnya dengan ‘ahluddiin’ (ahli ibadah), pada bila-bila masa pun mereka lengah di dalam Diennya – meski sesaat – semua citanya untuk menggapai kemenangan akan lenyap.

Pertolongan Allah bagi Siapa Yang Menolong (Agama)-Nya

Sesungguhnya Allah ta’ala hanya menolong orang-orang yang taat, ikhlas, berpegang teguh, dan bertawakkal kepada-Nya. Allah ta’ala berfirman:

”...Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. ...” (Al-Hajj: 40)

Maka barangsiapa tidak ’menolong’ Rabbnya, Dia pun tidak akan menolongnya. Barangsiapa bermaksiat kepadaNya, Dia akan meninggalkannya, membiarkannya bersama musuh-musuhnya.

’Umar al-Faruq pernah berkata, ”Kala kita tidak mampu mengalahkan musuh dengan ketaatan kita nescaya mereka akan mengalahkan kita dengan kekuatan mereka”.

Ternyata ’Umar lebih mengkhawatirkan dosa-dosa pasukannya daripada kekuatan musuhnya. Inilah bukti kesempurnaan pemahanan dan ke’brillian’an akal beliau.

Betapa kita di saat merasakan suasana ini, ingin senantiasa hadir di hati dan akal kita, tidak meninggalkan kita selama-lamanya.

Betapa kita ingin mengerti-dengan ilmu – yakin – bahawa Allah telah menjamin kemenangan Dien-Nya dan akan selalu menjaganya. Maka barangsiapa selalu bersama Islam ke mana pun ia berputar, hati dan anggota badannya sentiasa taat kepada Allah, pastilah Allah akan menolongnya. Barangsiapa menyimpang dari jalan yang lurus, pertolongan pun akan menjauh darinya.

Allah ta’ala Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana, Allah Maha Mengetahui. Artinya tidak ada sesuatu pun dari urusan kita yang tersembunyi bagi-Nya. Dia Maha Mengetahui akan batin dan niat kita seperti halnya. Dia Maha Mengetahui akan lahir dan amal kita. Dia Maha Bijaksana. Artinya, Dia akan selalu menempatkan segala sesuatu pada tempatnya. Dia tidak akan memberikan anugerah berupa penjagaan dan pertolongan kepada siapa yang tidak berhak mendapatkannya. Dan orang yang tidak berhak atas anugerah ini, sungguh tiada bahagian untuknya selain keburukkan. Na’udzu billah, kita memohon perlindungan kepada Allah dari kehinaan di hadapan-Nya.


Empat Perkara Yang Membinasakan

Nafsu terus memberontak, syaitan terus menggoda, dunia terus berhias, dan hawa sering kali memenangkan pertempuran.

Mereka semua telah hadir. Mereka ingin menghalangi antara seorang hamba dengan kemenangan dan kejayaannya di dunia dan di akhirat.

Mereka berempat benar-benar musuh utama kita. Jika kita mampu menguasai (nafsu, syaitan, dunia dan hawa) nescaya akan lebih mudah bagi kita untuk menguasai musuh-musuh kita dari kalangan manusia.

Sebaliknya, jika kita dikuasai oleh keempat-empatnya, sungguh antara kita dan musuh-musuh kita tiada lagi bezanya, sama-sama bermaksiat kepada Allah swt. Sementara mereka masih memiliki sesuatu yang lain, kekuatan yang lebih daripada yang kita miliki dan jika sudah demikian, kita akan kalah menghadapi mereka.
Kalimat-kalimat yang kami tulis di sini merupakan nasihat untuk membantu di dalam usaha mengalahkan nafsu, syaitan, dunia dan hawa.

Wahai saudaraku, yang kami inginkan hanyalah menunjukkan yang baik untuk menutup satu celah yang kami lihat atau menambahkan yang kurang atau menunjukkan yang makruf.

Peranan kami adalah berkata-kata dan memberi nasihat. Celah tidak akan pernah tertutup, kekurangan tidak akan pernah hilang, dan yang makruf tidak akan pernah terwujud kecuali dengan amal.
Disinilah perananmu wahai saudaraku, peranan kita semua.

Tentu saja, kata-kata bukan sekadar untuk diucapkan, tetapi ia untuk difahami dan di amalkan.

”Dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu, Maka Allah dan rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan- Nya kepada kamu apa yang Telah kamu kerjakan.
(At-Taubah:105)


As-Syahid Dr. Abdullah Azam

MENGINGATI MATI

Menurut Imam al Ghazali rahimahullah, manusia terbahagi kepada dua golongan di dalam berhadapan dengan mati:

1.Golongan yang tenggelam dengan dunia dan hiburan serta kemewahan. Mereka ini amat takut dengan mati kerana terlalu kasih dan cintakan dunia.

2.Golongan yang apabila terdengar tentang kematian atau tazkirah bersangkutan dengan kematian akan timbul rasa takut dan bimbang akan nasib di alam kubur. Kesannya mereka akan bertaubat dan berusaha menjauhkan diri dari maksiat dan mendekatkan diri dengan Allah Taala. Dalam masa yang sama mereka tidak meninggalkan dunia kerana mengingati mati itu menjadikan mereka sangat mengambil berat tentang ibadah dan ilmu pengetahuan. Hasilnya mereka memahami Islam yang sebenar yang menyuruh umatnya bekerja untuk dunia dan akhirat, manakala ingat mati menjadi benteng memelihara kerja keduniaan mereka supaya tidak bertentangan dengan syariat Islam.

Imam Ghazali juga telah menerangkan tentang cara mengingati mati, di antaranya:

1) Ingat kepada rakan atau sahabat yang telah meninggal dunia. Mungkin umur mereka sebaya dengan kita atau penyakit mereka sama dengan kita, oleh itu bila pula Malaikatul maut akan menjemput kita.

2) Ingat bagaimana cara mereka meninggal. Ada yang disebabkan penyakit buah pinggang, darah tinggi, kencing manis atau lemah jantung. Cuba tanya diri kita, apakah kita betul-betul sihat dan tidak akan menghidapi penyakit seperti ini. Atau ada yang ditimpa kemalangan tiba-tiba. Apakah kita boleh terselamat dari kemalangan seumpama ini.

3) Bayangkan kehidupan mereka sebelum mati. Ada yang meninggal dalam keadaan baik kerana penghujung hayatnya ia menjadi ahli masjid dan dekat dengan Allah Taala. Ada yang kita dapat lihat jenazah dengan wajah yang tenang bertemu dengan Allah Taala. Ada juga sahabat yang meninggal tetapi hayatnya penuh dengan maksiat, minum arak, disko, tinggal solat dan sebagainya. Lihatlah wajahnya yang penuh dengan tanda azab dan kengerian.

4) Ziarahi orang sakit dan nazak. Lihat bagaimana azabnya sakaratul maut dan betapa seksanya berhadapan dengan saat kematian.

PENDIDIKAN BESTARI PEMANGKIN KEGEMILANGAN

Informasi kini di hujung jari
Cabaran mendidik semakin tinggi
Kita perlu sedia berubah dan berhijrah
Mencorak bangsa di arus zamannya

Guru bestari penggerak wawasan
Melahirkan generasi terbilang
Menguasai ICT menjana nilai budi
Merentas sempadan globalisasi

*
Demi agama, bangsa dan negara
Satukan hati dan semangat waja

C/o

Pendidikan bestari pemangkin kegemilangan
Budaya teknologi marilah semarakkan
Pendidikan bestari pemangkin kegemilangan
Menjamin kualiti merintis kejayaan

(Ulang * dan C/o)

Semoga keikhlasan diberkati

Lagu dan gubahan muzik
Rosman Adam
Pusat Sumber Pendidikan Negeri Selangor

Lirik
Mohd Surani Shairi

sumber - lagu tema hari guru

lagu guru Malaysia...

Kami guru Malaysia
Berikrar dan berjanji
Mendidik dan memimpin
Putra putri negara kita
Pada Seri Paduka
Kami tumpahkan setia
Rukun Negara kita
Panduan hidup kami semua

Di bidang pembangunan
Kami tetap bersama
Membantu, membina
Negara yang tercinta

Amanah yang diberi
Kami tak persiakan
Apa yang kami janji
Tunai tetap kami tunaikan

Lagu & Lirik : Hashim Ahmad

etika kepimpinan-sempena hari guru

TANGGUNGJAWAB
" Menjalankan tugas dengan bersih, cekap dan amanah, setia dengan penuh minat, disiplin dan dedikasi.

" Sentiasa memberi keutamaan kepada kepentingan negara dan tidak mementingkan diri sendiri.

" Sentiasa berusaha meninggikan imej perkhidmatan dan organisasi.

" Membuat pertimbangan yang teliti dan adil sebelum membuat keputusan dan tegas dalam melaksanakannya.

SIKAP

" Sensitif terhadap persekitaran kerja dan alam sekeliling dan berusaha menyesuaikan diri dengan keadaan sekeliling.

" Sentiasa bersikap positif dan bertanggungjawab.

" Mempunyai fikiran yang terbuka dan sedia menerima teguran dari semua pihak untuk faedah organisasi dan negara.

" Mengambil berat tentang masalah yang dihadapi rakan sejawat, baik pihak atasan mahupun rakan sejawat dibawahnya.

PERAWAKAN DAN PERIBADI

" Mempunyai peribadi yang mulia, berbudi pekeri dan perawakan yang baik.

" Sentiasa bersabar dan tenang dalam menghadapi masalah dan cabaran.

" Sentiasa berusaha menambah ilmu pengetahuan.

" Menjaga hubungan baik bagi setiap golongan masyrakat.

Selamat Hari Guru



BERBURU ke padang datar
Dapat rusa belang kaki
Berguru kepala ajar
Ibarat bunga kembang tak jadi
(dedikasi kepada Hari Guru dan guruku tercinta)
Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum jadi dewasa.

Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di Ibu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.
Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulangi ilmu
Panggilan keramat "cikgu" kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

USMAN AWANG
1979