mereka yang sudi

Monday, May 10

Fikrah Islamiyyah

Muqaddimah
Sudah menjadi kehendak Allah SWT, kita dilahirkan dan membesar dalam zaman yang begitu mirip zaman awal pengutusan Rasulullah SAW.


· Zaman yang dipenuhi kezaliman, dipadati oleh kebodohan dan didominasikan oleh kerosakan.
· Zaman dimana tidak ada lagi ajakan atau dorongan untuk manusia patuh dan tunduk kepada kehendak dan perintah Allah SWT.
· Masyarakat di zaman ini bagaikan haiwan ternak yang tidak mengenal kebenaran dan membiarkan kezaliman menguasai dan mengembala mereka.
· Dunia seakan-akan hutan belantara yang dikuasai hukum rimba; yang berkuasa menentukan segala hukum dan peraturan hidup.
Perlu Persediaan
Kita yang telah dipilih oleh Allah SWT untuk berada di dalam medan tarbiyyah seharusnya merasakan suatu keperluan untuk kita menyiapkan diri kita untuk menjadi Da’ie dan Murabbi.
· Kerana fikrah yang kita terima adalah hak semua umat manusia; mereka yang berdampingan dengan kita tetapi tidak mendengar ajakan kepada kebenaran dari kita akan mendakwa kita di Akhirat nanti.
· Kerosakan Aqidah dan Akhlak yang menimpa manusia lambat laun akan meresapi kehidupan kita; kalau bukan kita, anak-anak kita atau generasi yang akan datang nanti akan menerima akibatnya.
· Mereka yang dihanyutkan oleh arus jahiliyyah itu adalah saudara-saudara kita. Inilah tuntutan Ukhuwah yang selalu kita laungkan tetapi setakatmanakah kita melaksanakan tuntutannya.
Keperluan Kepada Amal
يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ارْكَعُوا وَاسْجُدُوا وَاعْبُدُوا رَبَّكُمْ وَافْعَلُوا الْخَيْرَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ
"Hai orang-orang yang beriman, ruku'lah kamu, dan sujudlah, dan sembahlah Tuhanmu dan perbuatlah kebaikan, supaya kamu mendapat kemenangan."

(Al Hajj; 22:77)

Sebagaimana yang disebutkan dalam ayat Allah di atas, perubahan dan kemenangan yang hakiki tidak hanya dapat dicapai dengan iman, tunduk dan ibadah kepada Allah semata tanpa direalisasikan dengan amal usaha yang nyata, "dan perbuatlah kebaikan!."
Sesungguhnya kemenangan atau perubahan itu tidak akan diperoleh dengan berpangku tangan sambil berangan-angan kosong, dan tidak akan datang hanya dengan menadahkan tangan ke langit. Kemenangan atau perubahan hanya akan datang selepas sulitnya perjalanan dan kerasnya rintangan dan tentangan.
Kesabaran itu tidak cukup ditumpahkan dalam lelehan air mata, panjangnya ruku' dan sujud, serta lamanya dzikir dan do'a. Tetapi dia harus diikuti dengan kerja nyata, yang kadang harus dengan bermandian keringat dan debu.
وَجَاهِدُوا فِي اللَّهِ حَقَّ جِهَادِهِ .......
"Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya."

(Al Hajj; 22:78)

Ummat yang mengharapkan kemenangan atau perubahan tidak akan berlama-lama dalam angan-angan kosong untuk menghibur diri sementara musuh- musuh Islam telah membuat persiapan di segala bidang. Mereka tidak cukup hanya puas dengan tangisan dan air mata, sementara musuh-musuh Islam telah mengelilingi untuk menghancurkan mereka.
Sudah waktunya ummat Islam beralih ;
· dari konseptual ke operational,
· dari nadzoriat ke amaliyat,
· dari fikrah menuju harokah,
· dan dari tsaqofah menuju hadhoroh.
Cita-cita ummat ini tidak akan dapat diraih hanya dengan konsep-konsep yang bijaksana dengan kata-kata yang indah. Perjuangan ummat ini tidak cukup hanya diungkapkan dalam nasyid-nasyid pengobar semangat. Tetapi sudah saatnya konsep-konsep manhaj dakwah itu direalisasikan melalui anggota-anggota fizikal. Sudah saatnya nasyid-nasyid itu tidak hanya berkobar di dalam dada-dada saja, tetapi juga di dalam kehidupan nyata.
Akan tetapi melaksanakan semua ini bukanlah sesuatu yang mudah; Merealisasikan konsep tidaklah semudah menggubah syair atau menyanyikan nasyid-nasyid. Menghadapi rintangan-rintangan di sepanjang perjalanan tidaklah semudah meratapinya di dalam tangisan. Menyelesaikan masalah tidaklah semudah membayangkannya di dalam angan-angan. Menghadapi musuh yang nyata tidaklah semudah melemparkan cacian dan makian.
Fikrah Sebenar
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لاَ تُقَدِّمُوا بَيْنَ يَدَيْ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ
Wahai orang-orang beriman, janganlah kamu mendahului apa yang dia antara Allah dan Rasulnya, Sesungguhnya Allah maha mendengar dan maha mengetahui.

(Al Hujurat: 1)
Fikrah kita ialah Islam Deen Allah yang kekal, luas dan lengkap, kita tidak memiliki kuasa untuk menambah atau mengurangkan atau mendahului Islam
Kita pengikut Islam bukan pereka deen Islam. Kewajipan kita ialah memahami Islam sepertimana sepatutnya difahami, bukan sepertimana yang manusia kehendaki mengikut hawa nafsu mereka. Islam sentiasa berada di hadapan kita untuk kita ikut dengan penuh kefahaman dan ketaatan bukan untuk kita ubahsuai mengikut sesuka hati kita atau mengikut kehendak majoriti masyarakat. Fikrah kita adalah milik Allah dan kita hanya menerima sepenuhnya. Memahami Fikrah Islamiyah sebenar adalah tuntutan utama dalam usaha membangunkan Deen Allah dan mendaulatkan syariatnya.
Islam adalah Deenul Hayah dan Nidzamul Hayah; peraturan yang menguasai semua urusan kehidupan.
Nidzam yang mampu mencorakkan semua aspek kehidupan dengan corak Islam
Tanda-tanda faham fikrah Islamiyyah sebenar antara lain ialah lahir perseimbangan dalam aspek-aspek berikut:

· Perseimbangan / rapat jurang antara teori dan praktikal
· Perseimbangan / rapat jurang antara ideal dan realiti
· Perseimbangan / rapat jurang antara perancangan dan pelaksanaan.
· Perseimbangan / rapat jurang antara pengurusan dan tarbiyah.
· Perseimbangan / rapat jurang antara kepentingan peribadi dan kepentingan jamaah.
Iman Dan Tindakbalas Haraki
Keimanan yang cuba dibentuk melalui proses Tarbiyyah Islamiyyah Harakiyyah bukanlan keimanan yang mandul yang tak membuahkan amal. Tapi keimanan yang cuba dihasilkan ialah keimanan yang tulen dan peka terhadap tuntutan keimanan serta peka dan mudah bertindakbalas dengan suasana-suasana yang cuba meruntuhkan atau menggugat pertumbuhan dan perkembangan Iman tersebut.
Islam bukan Agama Rahbaniyyah (pertapaan) yang mengasingkan para pemeluknya di gereja-gereja dan biara-biara. Akan tetapi dia adalah Agama Haraki, agama yang bertindak dengan tindakbalas yang sanggup menggempur dan digempur, sanggup menyerang dan diserang.
Muhammad Ahmad ar Rashid di dalam bukunya Al Muntalaq menyebut;
“Walau bagaimana dahsyatnya kerosakan, seorang Pendakwah tidak boleh meninggalkan tugasnya untuk menyelamatkan hamba-hamba Allah dari cara hidup Jahiliyyah kepada cara hidup Islam, mengeluarkan mereka dari Kesesatan kepada Hidayah, dari Kebatilan kepada Kebenaran dan dari Kezaliman kepada Ke’adilan.Segala kesangsian dan putus asa dalam proses Islah ini perlu segera dimusnahkan dengan detik-detik kesedaran.”
Oleh itu anggota harakah hendaklah menjadi Rahban (Rahib) di malam hari dan Fursan (tentera berkuda) di siang hari. Dengan itu mehnah-mehnah (tribulasi) di dalam hidup Harakah Islamiyyah menjadi dapur pembakar yang membakar logam-logam untuk membersihkan segala karat dan campurannya
Dengan ini barulah anggota harakah akan menjadi Mukmin Mujahid ataupun Rijalun ‘Aqidah bukan buih-buih.
أَنزَلَ مِنْ السَّمَاءِ مَاءً فَسَالَتْ أَوْدِيَةٌ بِقَدَرِهَا فَاحْتَمَلَ السَّيْلُ زَبَدًا رَابِيًا وَمِمَّا يُوقِدُونَ عَلَيْهِ فِي النَّارِ ابْتِغَاءَ حِلْيَةٍ أَوْ مَتَاعٍ زَبَدٌ مِثْلُهُ كَذَلِكَ يَضْرِبُ اللَّهُ الْحَقَّ وَالْبَاطِلَ فَأَمَّا الزَّبَدُ فَيَذْهَبُ جُفَاءً وَأَمَّا مَا يَنفَعُ النَّاسَ فَيَمْكُثُ فِي الأَرْضِ كَذَلِكَ يَضْرِبُ اللَّهُ الأَمْثَالَ
Ia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu membanjiri tanah-tanah lembah (dengan airnya) menurut kadarnya yang ditetapkan Tuhan untuk faedah makhlukNya, kemudian banjir itu membawa buih yang terapung-apung. Dan dari benda-benda yang dibakar di dalam api untuk dijadikan barang perhiasan atau perkakas yang diperlukan, juga timbul buih seperti itu. Demikianlah Allah memberi misal perbandingan tentang perkara yang benar dan yang salah. Adapun buih itu maka akan hilang lenyaplah ia hanyut terbuang, manakala benda-benda yang berfaedah kepada manusia maka ia tetap tinggal di bumi. Demikianlah Allah menerangkan misal-misal perbandingan.

(Ar ra’du :17)
Oleh itu anggota harakah mestilah beriman dengan sebenar-benarnya dan menyelaraskan diri dengan Islam dengan sungguh-sungguh. Mereka itulah yang menjadi lampu-lampu hidayah. Di samping itu, mereka terdedah dengan fitnah-fitnah yang membuta tuli.
Sejarah Islam telah menyaksikan di setiap zamannya yang berbeza-beza, berbagai-bagai contoh teladan yang indah dan cemerlang. Para pemudanya telah menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah. Maka di antara mereka ada yang telah gugur dan ada pula dari mereka yang menuggu dan mereka sedikitpun tidak berubah.
Di atas asas inilah terbentuknya harakah Islamiyyah yang pertama. Harakah yang beriman dengan da’wahnya selaras dengan segala prinsip yang didukung. Ia mengetahui segala bahaya jalan yang dilaluinya dan bersiap sedia memberi pengorbanannya dengan redha dan murah hati
Renunglah kata-kata As Syahid Hassan Al Banna:
“Betapa inginnya kami agar umat ini mengetahui bahawa mereka lebih kami cintai daripada diri kami sendiri. Kami berbangga ketika jiwa-jiwa kami gugur sebagai penebus bagi kehormatan mereka, jika memang tebusan itu yang diperlukan atau menjadi harga bagi tegaknya kejayaan, kemuliaan dan terwujudnya cita-cita mereka, jika memang itu harga yang harus dibayar. Tiada sesuatu yang membuat kami bersikap seperti ini selain rasa cinta yang telah mengharu biru hati kami, menguasai perasaan kami, memeras habis air mata kami dan mencabut rasa ingin tidur dari pelupuk mata kami. Betapa kami menyaksikan bencana yang mencabik-cabik umat ini, sementara kita hanya sanggup menyerah kepada kehinaan dan pasrah oleh keputusan. Sungguh kami berbuat di jalan Allah untuk kemaslahatan seluruh manusia, lebih banyak dari apa yang kami lakukan untuk kepentingan diri kami. Kami adalah milik kalian wahai saudara tercinta, sesaatpun kami tidak akan pernah menjadi musuh kalian.”

Kisah Seekor Kijang dan Pemburu Kijang

Suatu kisah yang pada ku banyak menyedarkan aku untuk sentiasa bertawakkal kepada Allah s.w.t dan jugak yang mana kita sentiasa yakin dengan kehendakNYa, macam2 boleh terjadi.

kisah ni diriwayatkan oleh Abu Na'im di dalam kitab 'Al-Hilyah' bahawa seorang lelaki lalu disisi Nabi s.a.w. dengan membawa seekor kijang yang ditangkapnya.

Lalu Allah Taala (Yang berkuasa menjadikan semua benda-benda bercakap) telah menjadikan kijang itu bercakap kepada Nabi s.a.w :

Si Kijang itu pon berkata:

"Hai Pesuruh Allah,sesungguhnya aku ada mempunyai beberapa ekor anak yang masih menyusu, dan sekarang aku sudah ditangkap sedangkan mereka sedang kelaparan, oleh itu haraplah perintahkan orang ini melepaskan aku supaya aku dapat menyusukan anak-anakku itu dan sesudah itu aku akan balik ke mari."

Bersabda Rasulullah s.a.w. " Bagaimana kalau engkau tak balik ke mari semula?"

Jawab kijang itu: "Kalau aku tidak balik ke mari, nanti Allah Taala akan melaknatku sebagaimana Ia melaknatkan orang yang tidak mengucapkan selawat bagi engkau apabila disebut nama engkau disisinya."

Lalu Nabi s.a.w. pun bersabda kepada orang itu : "Lepaskan kijang itu buat sementara waktu dan aku jadi penjaminnya."

Kijang itu pun dilepaskan dan kemudian ia kembali ke situ semula. Maka turunlah malaikat Jibril a.s. dan berkata : "Hai Muhammad, Allah Taala mengucapkan salam kepada engkau dan Ia (Allah) berfirman: " Demi KemuliaanKu dan KehormatanKu, sesungguhnya Aku lebih kasihkan umat Muhammad daripada kijang itu kasihkan anak-anaknya dan Aku akan kembalikan mereka kepada engkau sebagaimana kijang itu kembali kepada engkau."

Alhamdulillah..marilah memperbanyakkan bersukur dan berselawat kerana kita tergolong dalam umat Muhammad.


Panjangkan kisah ini kepada sahabat-sahabat dan sudara-mara. Semoga kita sama-sama berusaha dalam menghidupkan rasa kasih sayang terhadap Rasulullah SAW.



"Hai orang-orang yang beriman, masuklah ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan, sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu."
(surah Al-Baqarah ayat : 208)

Maaf sebagai perhiasan diri mukmin


Indahnya sifat pemaaf menghiasi diri para nabi dan rasul serta orang-orang yang dekat dengan Allah. Allah s.w.t menyatakan dalam al-Qur’an, terdapat dua sifat yang membawa kita kepada taqwa iaitu adil dan pemaaf.
“ Dan perbuatan kamu bermaaf-maafan (halal menghalalkan) itu lebih hampir kepada taqwa. Dan janganlah pula kamu lupa berbuat baik dan berbudi sesama sendiri. Sesungguhnya Allah sentiasa melihat akan apa jua Yang kamu kerjakan.”
Memberi maaf sebenarnya maqam abrar (orang yang soleh). Manakala melupakan kesalahan (memadamkannya dari hati) pula adalah maqam muqarrabin, iaitu orang yang benar-benar dekat dengan Allah. Cuba fikir sejenak, kita berada dalam kategori yang mana…
Kemaafan di mulut dan keredhaan di hati adalah sesuatu yang amat berbeza. Mengucap kemaafan kepada seseorang tidak semestinya hatinya benar-benar memaafkan, redha dan melupakan segala kesalahan yang dilakukan. Tak semua orang mampu memaafkan dengan hati, hanya sekadar di mulut. Begitu juga dengan orang yang memohon maaf, sekadar ucapan. Lebih-lebih lagi time raya, semua orang pun boleh lafazkan perkataan “maaf” tapi adakah kita benar-benar menghayati maksudnya?
“I can forgive, but I can’t forget”. Biasa dengar tak ayat macam ni? Agak-agak, orang yang macam ni betul-betul ikhlas nak maafkan orang ke tak? Sebagai muhasabah, tanyalah diri sendiri.

Imam al-ghazali dalam kitab “Mau’izatul mukminin” menggariskan beberapa tatacara amalan memberi maaf seperti yang diajarkan oleh rasulullah s.a.w:
1. Memaafkan terus kesalahan orang lain terhadap diri kita dengan melupakan bentuk kesalahannya. 2. Memuliakannya dengan cara berjabat tangan sebagai tanda memaafkannya. 3. Maaf bermakna melupakan aib orang yang berbuat salah dan melindunginya. 4. Memberi maaf hendaklah dilakukan dengan senyum dan redha, bukan kerana terpaksa dengan wajah yang marah. 5. Memberi maaf adalah bentuk silaturrahim yang amat tinggi dan merupakan satu bentuk ibadah.
Sesungguhnya pada diri rasulullah s.a.w itu ada contoh teladan yang baik. Masakan tidak, sebagaimana yang pernah diriwayatkan oleh saidatina Aisyah r.a, akhlak baginda adalah al-Qur’an. Maafkanlah orang lain agar mereka juga memaafkan kita. ~Maafkan diri ini~

HISBAH MENURUT PERSPEKTIF ISLAM



Memahami Gerak Kerja hisbah

TAKRIF HISBAH
HISBAH ialah `Menegakkan yang ma'ruf apabila ianya ditinggalkan secara terang-terangan dan mencegah kemungkaran apabila ianya dilakukan secara terang-terangan pula'.

Ini membawa maksud bahawa sekiranya ianya ditinggalkan atau dilakukan secara sembunyi maka ianya bukan lagi merupakan tanggungjawab hisbah, tetapi menjadi tanggungjawab para hakim apabila wujud pendakwaan yang mana ianya melibatkan penyaksian dan keterangan.
WAJIBNYA HISBAH

Ramai orang menyangka bahawa walaupun melaksana tugas-tugas amar ma'ruf dan nahi mungkar diberikan ganjaran yang amat besar, tetapi mereka menyangka tidak menjadi kesalahan jika meninggalkan kerja-kerja tersebut. Mereka menyangka kejayaan hanya terhenti kepada usaha-usaha dan amal-amal berkaitan dengan ibadat-ibadat seperti solat, puasa, sedekah, haji dan sebagainya sahaja dan kesalahan serta keburukan orang lain tidak menjadi tanggungjawab mereka untuk membetulkannya.

Mereka seolah-olah telah lupa ataupun sengaja cuba melupakan bahawa tugas ini merupakan arahan Allah dan melaksanakannya merupakan prasyarat kepada kejayaan di dunia dan juga di akhirat. Maka bersandarkan kepada nas-nas di atas, para ulama' berpendapat bahawa kerja-kerja hisbah adalah sesuatu yang fardhu. Antara mereka ialah ada yang menyatakan bahawa amar ma'ruf dan nahi mungkar merupakan dua fardhu dari fardhu-fardhu Allah manakala Abu Bakar al Jassas berpendapat Allah memperkuatkan kefarduannya dalam beberapa ayat manakala Rasul-Nya pula menjelas melalui hadith-hadith yang mutawatir darinya. Oleh itu dalil wajibnya melaksanakan hisbah bersandarkan kepada :

• Arahan Allah dan Rasul-Nya
• Iman dan Hisbah merupakan dua perkara yang tidak boleh dipisahkan
• Antara yang menjadi syarat kepada bai'ah ialah memberi nasihat sesama muslim
• Antara syarat mendapat kejayaan ialah melaksanakan kerja-kerja hisbah
• Meninggalkan tanggungjawab hisbah dianggap bersekutu dalam melakukan kemungkaran dan dosa bersama-sama pelakunya
• Amaran keras dengan azab Allah disebabkan meninggalkan kerja-kerja hisbah
• Turunnya azab Allah diakibatkan kerana meninggalkan hisbah.

STATUS KEFARDHUAN HISBAH

Para Ulama' berselilih pendapat dalam menentukan status kefarduannya sama ada fardhu `ain ataupun fardhu kifayah, namun dalam suasana-suasana tertentu para Ulama' bersepakat mengatakan bahawa ianya boleh berubah menjadi fardhu `Ain. Antara suasana-suasana tersebut ialah :

• Apabila petugas atau pegawai dilantik oleh pihak berkuasa
• Apabila tidak kedapatan orang lain yang mengetahui dan memahami kewajipan hisbah kecuali dirinya sahaja
• Apabila kemampuan untuk melaksanakan tugas ini hanya terbatas kepada beberapa orang sahaja maka hisbah itu menjadi fardhu `ain ke atas mereka
• Apabila berlaku perubahan situasi di mana bilangan para da'ie berkurangan ditambah pula dengan bertambahnya kemungkaran serta kejahilan menguasai keadaan, maka ketika itu hisbah menjadi fardhu `ain.

AMAR MA'RUF

• Hak-hak Allah
Wajib ke atas al-Muhtasib melaksanakan tugas amar ma'ruf dan nahi mungkar apabila berkenaan perkara-perkara yang berkait dengan hak Allah seperti sembahyang Juma'at sembahyang jamaah di masjid dan lain-lain yang secara terbuka ditinggalkan.

• Hak-hak Anak Adam
Ianya terbahagi kepada dua:
1. Hak Am
Merangkumi semua perkara yang berkaitan dengan keperluan manusia seperti bekalan air minuman di dalam sesebuah negeri atau kemudahan-kemudahan awam yang asasi. Perkara ini bergantung kepada kedudukan kewangan negeri atau baitulmal dan pihak kerajaan bertanggungjawab supaya memperbaiki keadaan tersebut. kalau tidak ada harta baitulmal, hendaklah diarahkan orang-orang Islam yang kaya untuk menyelesaikan masalah tersebut.

2. Hak Khas
Ianya mencakupi hak-hak yang berkaitan dengan individu-individu seperti hutang piutang dan lain-lain hak. Dalam keadaan ini, muhtasib hendaklah mengarahkan kepada orang-orang yang berhutang supaya membayar hutang-hutang mereka dengan syarat ada pengaduan dan jika mempunyai keupayaan.

3. Hak bersama
Ianya mencakupi antara lainnya perkara-perkara berikut:-
• Mengarahkan para bapa mengahwinkan anak-anak perempuan mereka apabila menepati syarat-syarat agar mereka tidak terhalang daripada berkahwin
• Mewajibkan para wanita mematuhi idah mereka sama ada idah wafat atau idah talaq
• Mengarahkan pemilik-pemilik pengangkutan supaya tidak memuat secara berlebihan ke atas kenderaan mereka
• Mengambil kecaknaan terhadap luqatah seperti kehilangan barangan dan sebagainya

NAHI MUNGKAR

• Hak-hak Allah
Antaranya:
1. Berkaitan dengan `ibadah yang mengandungi perkara-perkara berikut:
• Orang melakukan `ibadah tidak mengikut syari`at Islam
• Orang yang tidak mengambil berat terhadap kesihatan tubuh badan pakaian dan tempat sembahyang
• Orang yang berbuka puasa pada bulan Ramadhan tanpa ada keuzuran syar'ie
• Orang yang tidak membayar zakat harta-harta batin
• Orang yang mengajar dan memberi fatwa tanpa ada ilmu.
2. Berkaitan dengan larangan-larangan syara'
• Hendaklah mencegah orang ramai dari berada ditempat-tempat yang meragukan dan yang boleh mendatangkan tohmahan serta tuduhan orang seperti wujudnya percampuran kaum lelaki dan perempuan yang bukan mahram di tempat-tempat yang diragui.

3. Berkaitan dengan mu'amalah
• Hal ini mengandungi mu'amalah-mu'a malah yang mungkar dari sudut syara' seperti jual beli yang tidak sah dan apa-apa urusan jual beli yang dilarang oleh syara' walaupun di kalangan mereka saling redha menredhai seperti penipuan harga, timbangan dan sukatan.
• Hak-hak Anak Adam
1. Hak jiran
Hal ini mengandungi pencerobohan seseorang terhadap sempadan jirannya. Walaupun begitu, muhtasib tidak boleh mengambil tindakan selagi tidak ada aduan dari jirannya.

2. Di pusat-pusat perniagaan dan di kilang-kilang; ada tiga keadaan yang perlu diambil perhatian:
• Kesempurnaan dan kekurangan, contoh kerja-kerja perubatan yang dilakukan oleh para doktor
• Amanah dan khianat; contohnya amalan tukang-tukang jahit yang tidak menepati janji
• Elok dan tidak elok dalam apa-apa kerja yang dilakukan
• Hak-hak bersama
Antarannya ialah pencegahan perbuatan mengintai rumah orang lain, mencegah imam-imam masjid besar daripada memanjangkan sembahyang dan mencegah para hakim daripada tidak melayani orang-orang yang berbalah, mencegah pemilik alat-alat pengangkutan dari mengangkut lebih dari had muatan dan lain-lain lagi. Muhtasib hendaklah melaksanakan apa-apa tugas lain yang dipertanggungjawabkan ke atas mereka oleh pihak berkuasa selain dari perkara-perkara yang disebutkan di atas.

PENUTUP
Semoga dengan penerangan ringkas ini memberi kefahaman kepada semua untuk menggerakkan hisbah. Untuk maklumat lanjut, sila rujuk Kitab Al Ahkam As Sultaniah oleh Imam Mawardi.


Disediakan Oleh :
Unit Penerangan Hisbah PMRAM 2010
hisbah pmram

sesi perjuangan bermula



alhamdulillah,berikut adalah jadual peperiksaan bagi kuliah syariah islamiah tahun 4 Al-Azhar....
2hb 6 2010-al-quran

6hb 6 2010-fiqh muqaran

9hb 6 2010-hadis hukum

13hb 6 2010-usul fiqh

16hb 6 2010-bahs

20hb 6 2010-qadaya

23hb 6 2010-fiqh mazhab syafie'


Jadual pun da dikeluarkan oleh Al-Azhar...Jadi,bagaimana persiapan kita......????