mereka yang sudi

Saturday, May 22

SABAR DENGAN UJIAN DAN MEHNAH

Sifat sabar adalah permulaan bagi segala maqam atau segala pangkat yang boleh diterima oleh setiap orang yang ingin mencapai kebahagaian dan kesejahteraan hidup di dunia dan akhirat.Sseorang yang telah dapat memiliki sifat sabar ini,dia akan mendapat pula satu lagi maqam yang lebih tinggi iaitu sifat redha.Sifat redha ini adalah maqam yang tinggi selepas sifat sabar.

Bila kita katakan sesorang itu sabar,ertinya dia dapat menerima segala ketentuan qada’ dan qadar Allah swt.Tapi perlulah kita ingat bahawa sekiranya kita tidak boleh sabar dengan segala ketentuan dari Allah swt,maka payah sekali untuk redha dengannya.Lebih-lebih lagi untuk kita merasa terhibur dengan segala ketentuan dari Allah swt ke atas setiap diri kita.

Mungkin seseorang itu dapat bersabar dan dapat pula dia redha denga segala ketentuan Allah swt,tapi adakah dia terhibur dengan segala ketentuan Allah swt itu?Untuk itu dia memerlukan sedikit usaha untuk maqam terhiburnya dia dengan segala ketentuan Allah swt iaitu qada’ dan qadar Allah.

Kalaulah kita baca kitab2 mengenai sejarah orang2 soleh dahulu,inilah maqam yang di usahakan slalu.Mereka berlumba2 kerana hendakkan sifat sabar itu ,sifar redha dan berhibur dengan hukum2 Allahswt.Oelh kerana mereka berusaha dengan latihan jiwa yang sungguh tidak sambil lewa maka ada di kalangan mrk yang berjaya mencapai darjat tersebut.Apabila maqam itu telah mrk capai maka tergolonglah mrk sbg wali2 Allah..

Maka itu,hendaklah kita bermujahadah selalu untuk mendapatkan sifat2 yang mulia di samping kita berdoa kpd Allah utk di anugerahkan kita rahmatNYA,moga2 kita termasuk kedlm golongan org2 yang dimuliakan disisi Allah swt.

“YA Tuhan kami,limpahkanlah kesabaran kpd kami,dan wafatkan kami dlm keadaan kami menyerah diri(kpd MU)

Dengan sifat sabar juga kita bakal memiliki kejayaan dan kesejahteraan di dunia dan akhirat.Dalam Al-Quran Allah menyebut sbgmana firmannya yang bermaksud:

“dan Kami jadikan di antara mrk itu pemimpin2 yang memberi petunjuk dengan perintah Kami,ketika mereka sabar” (As-sajadah:24)


Firman-Nya lagi:

”Dan sesungguhnya Kami memberi balasan kpd orang2 yang sabar dengan pahala yang lebih baik drpd apa yang mrk kerjakan” (An-Nahl:96)


Sementara itu Rasulullah SAW pula bersabda,maksudnya:

” Tidak akan diberi seseorang itu akan pemberian yang lebih baik dan yang terlebih luas drpd pemberian pada seseorang yang bersifat sabar”

(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim

Mencari Erti Mewarisi Dakwah & Tarbiyah

Segala puji milik Allah, selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah saw, para sahabat, tabiin hingga hari kiamat.

Salam kecerdasan buat para sahabat/bah ku sekalian, baik yang muda mahupun yang mengawali diri merentas jalan dakwah & tarbiah.

Sesungguhnya dalam ruang yang terbatas ini mari kita berpesan-pesan dengan kesabaran dan kebenaran, demi untuk kita mengutip bekal di sepanjang jalan yang sedang kita lalui. Fahamilah bahawa kita amat perlu kepada bekalan, apatah lagi dalam mengharungi perjalanan yang panjang dan persiapan yang cukup. Apakah bekal yang perlu kita sediakan?

“Dan berbekallah, sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah taqwa, dan bertaqwalah kepada-Ku wahai orang yang memiliki akal”. (Al-Baqarah : 197)

Marilah kita berusaha mengulang kembali peta kehidupan para sahabat nabi saw dalam diri kita, para pembawa bendera dakwah. Sesungguhnya mereka telah berjaya merealisasikan tugas utama mereka iaitu memakmurkan bumi dan menjadi khilafah di dalamnya,

“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahawa dia sungguh- sungguh akan menjadikan mereka berkuasa dimuka bumi, sebagaimana dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diredhai-Nya untuk mereka, dan dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentosa”. (An-Nuur : 55)

Kini tugas tersebut perlu kita warisi… Mewarisi? Apa erti kita mewarisi tugas tersebut?

timbul persoalan demi persoalan dari segelintir masyarakat, mengapa terlalu perlahan langkah dakwah kita sedangkan ummah menanti-nanti kedatangan sang da’’ie. Mengapa ada di kalangan da’ie yang memberi-beri alasan bahawa diri tidak bersedia atau belum sampai marhalahnya lagi…! Apakah maknanya kita juga tidak bersedia mewarisi risalah yang mulia ini.. atau kesediaan kita hanya untuk mewarisi sebahagiannya sahaja?

Mari kita kembali menghayati seerah para sahabat Rasulullah saw. Ternyata para sahabat saw sentiasa mencari posisi/kedudukan mereka di sisi Allah, sentiasa mencari erti tujuan hidup mereka, dan apa yang mereka ingin wujudkan dari nilai-nilai Islam dalam jiwa mereka sebelum mereka berusaha melihatnya secara nyata terwujud di muka bumi; untuk bergerak dengan dakwah, seperti Al-Quran berjalan ditengah manusia pada setiap tempat.

Dan hal ini, kita tidak mampu mengikut jejak langkah mereka kecuali jika jiwa kita telah hidup, kuat dan penuh semangat, memiliki hati yang baru dan bersih, mampu menggerakkan perasaan yang penuh perasaan cemburu dan gelora terhadap permasalahan umat, membawa ruh-ruh yang bercita-cita mulia, cita-cita itu sentiasa muncul dan bergerak, mengadaptasikan akhlak mulia dalam medan realiti, memiliki tujuan-tujuan yang suci dan kita terus bergerak hingga sampai kepada-Nya.

Demikianlah ruh yang membawa Rab’i bin Amir yang berseru di hadapan pemimpin diktator : “Kami adalah kaum yang diutus oleh Allah untuk mengeluarkan hamba-hamba dari penyembahan manusia menuju penyembahan kepada Tuhan manusia, dari kezaliman agama-agama menuju keadilan Islam, dan dari sempitnya dunia menuju luasnya dunia dan akhirat”.
Mereka yang bergabung di jalan kita ini sebenarnya sedang memikul amanah yang berat :

“Sesungguhnya kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, Maka semuanya enggan untuk memikul amanah itu dan mereka khuatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanah itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh”. (Al-Ahzab : 72)

Subhanallah, kini semakin sedar dan fahamlah kita bahawa besarnya amanah untuk umat Islam, iaitu menjaga risalah Allah di muka bumi ini, memiliki martabat ustadziyah alam di dunia, menyebarluaskan dakwah & tarbiah kepada semua masyarakat.

Dan jangan lupa bahawa medan kerja menuntut ketekunan dalam setiap marhalah dan wasilah. Jangan biarkan dakwah tenggelam dalam suasana kemalasan dan kelemahan dan keterbelakangan dalam mengepalai peradaban, namun jadilah selamanya untuk membangun dunia yang sedang mengalami kehancuran, jadilah pohon kurma yang memberikan keteduhan dari kejamnya kezaliman & ketidakpedulian, melemparnya dengan buah terhadap penyerang yang melemparnya dengan batu; semoga Allah melihat hati-hati kalian yang berurusan dengan Deen-Nya beroleh kejayaan dan perbaikan, sehingga menganugerahkan kepada umat, bahawa janjinya tetap dan cita-cita orang yang ikhlas pasti akan terbina.

“Dan kami hendak memberi kurnia kepada orang-orang yang tertindas di bumi itu dan hendak menjadikan mereka pemimpin dan menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (bumi)”. (Al-Qashash : 5).

“…Dan Allah berkuasa terhadap urusan-Nya, tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahuinya. (Yusuf : 21)

Salam motivasi iman, salam kesegaran dakwah dan salam ketekunan dalam jalan tarbiah....


tiada alasan dalam dakwah