mereka yang sudi

Saturday, May 1

Sekadar Renungan


Sekadar renungan ...


Barangsiapa yang duduk dengan lapan macam manusia akan ditambah
Allah baginya lapan corak hidup:

1. Barangsiapa suka duduk berserta orang kaya, Akan ditambah Allah
kecintaannya kepada dunia dan keinginan kepadanya.
2. Barangsiapa suka duduk berserta orang miskin, Akan dijadikan
Allah baginya kesukaan bersyukur dan redha menerima pembahagian yang
ditentukan Allah.
3. Barangsiapa suka duduk dengan Sultan (Pemerintah Negara), akan
ditambah Allah kasarnya dan sombongnya.
4. Barangsiapa suka duduk dengan perempuan, (bukan muhrim) akan
ditambah Allah bodohnya dan syahwatnya.
5. Barangsiapa suka duduk bersama kanak-kanak, akan
ditambahkesukaannya bermain-main dan bersenda gurau.
6. Barangsiapa suka duduk dengan orang fasiq, akan bertambahlah
beraninya berbuat dosa dan menunda-nunda taubat.
7. Barangsiapa suka duduk dengan orang-orang soleh, akan
bertambahlah keinginannya untuk taat.
8. Barangsiapa suka duduk dengan para ulama' maka bertambahlah ilmu
dan waraknya

PMRAM TIDAK PERNAH MENYUSAHKAN MAHASISWA: PRESIDEN PMRAM 2010


Sebagai sebuah persatuan induk yang menyatukan suara anak-anak Melayu di Mesir ini, PMRAM tidak pernah melaksanakan suatu polisi gerak kerja yang menyusahkan mana-mana pihak. Bahkan PMRAM dikenali dengan persatuan yang beorientasikan kebajikan kepada seluruh mahasiswa Malaysia di Mesir.

ISU KEBAJIKAN

Di peringkat PMRAM, kebajikan yang disalurkan bukanlah hanya tertumpu pada kewangan samata-mata bahkan lebih meluas daripada perkara tersebut. PMRAM menekankan kebajikan mahasiswa dari segi keselamatan, pendidikan, thaqafah, kesihatan dan lain-lain.

Dengan bahasa realitinya, PMRAM mementingkan soal akademik mahasiswa dengan melaksanakan 'study group' berpusat, kelas tutorial, kempen sifar rasib dan lain-lain. Sebagai bukti kesungguhan PMRAM dalam perkara ini, setiap tahun PMRAM mengkaji statistik keberjayaan mahasiswa Malaysia di Mesir. Sehingga kini, PMRAM cuba menghadapi isu mahasiswa qiraat Shoubra dan Mansurah dengan melibatkan pihak berwajib dalam menangani masalah ini.

ISU PERPINDAHAN MUHAFAZAH

Berkenaan isu perpindahan muhafazah, PMRAM menggunakan pendekatan mengkaji maklumat secara terperinci sebelum membuat sebarang kenyataan rasmi. Walaupun begitu, PMRAM mengharapkan semua mahasiswa memberikan fokus terhadap peperiksaan yang bakal tiba tidak lama lagi. Serahkan perkara tersebut pada pimpinan untuk menyelesaikannya.

ISU KESELAMATAN

PMRAM memandang serius isu keselamatan mahasiswa Malaysia di Mesir. Sebagai contoh masalah visa pelajar, sosial penempatan, hubungan dengan warga tempatan, program dan aktiviti yang dianjurkan oleh setiap BKAN dan DPM. Baru-baru ini, PMRAM telah membantu seorang mahasiswa Shibin El-kom daripada ditahan polis akibat tidak membawa sebarang dokumen pengenalan diri ketika di Lapangan Terbang Antarabangsa Kaherah.

Sementara itu, PMRAM juga sedaya upaya membantu mengenai penangkapan 4 orang mahasiswa Malaysia pada pertengahan bulan ini melalui hubungan terus dengan pihak keselamatan Mesir, namun pihak keselamatan Mesir belum bersedia untuk melepaskannya. Dalam pada itu juga, pihak KBMK bertungkus lumus membantu menyelesaikan masalah tersebut.

Justeru, PMRAM tidak pernah sesekali menafikan peranan pihak Kedutaan Besar Malaysia Kaherah (KBMK) sebagai wakil Malaysia di Mesir. Pada 28 April yang lalu, PMRAM mengadakan kunjung hormat ke pejabat KBMK untuk bertemu dengan Kuasa Usaha Sementara En Shaiful Anuar bin Mohammad. Pertemuan tersebut turut dihadiri oleh Setiausaha 2 KMBK Encik Shamsul Kahar bin Kamaruddin bagi membincangkan isu mahasiswa Malaysia di Mesir. Hal ini membuktikan kerjasama yang baik antara PMRAM dan KBMK.

Selain itu, PMRAM juga bertanggungjawab dalam menyelesaikan isu tuduhan terhadap Pengerusi DPM Tanta. Pada 27 April yang lalu, beberapa orang wakil Badan Pengurus PMRAM membuat temujanji untuk bertemu dengan salah seorang pegawai JPMK En Khairi Jalaluddin bagi mendapatkan penjelasan dan bukti tuduhan terhadap Pengerusi DPM Tanta Saudara Dzulhilmi bin Roslan.

Dalam pertemuan tersebut, beliau gagal mendatangkan bukti yang kukuh bagi tuduhan yang dibuat. Demi melihat suasana yang baik dan harmoni, PMRAM meminta kepada En Khairi Jalaluddin untuk menunaikan hasrat mahasiswa Malaysia di Mesir bagi memohon maaf secara terbuka terhadap tuduhan tidak berasas tersebut.

Semoga Allah SWT memberi perlindungan dan petunjuk kepada PMRAM dalam melakukan sebarang tindakan.

KEMANTAPAN FIKRAH MEMBINA SYAKHSIAH

Shahrizan bin Mohd Hazime
Presiden PMRAM 2010.

RINTANGAN PERJUANGAN KEHIDUPAN PENDAKWAH


Ketahuillah wahai saudaraku para juru dakwah, sesungguhnya Allah
Subhanahu Wata’ala pasti mengenakan cubaan kepadamu. Dia akan menguji
hakikatmu. Benar-benar seperti yang pernah dinyatakannya di dalam Al Qur’an
dengan firmanNya:
الم ( 1) أَحَسِبَ النَّاسُ أَن یُتْرَآُوا أَن یَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا یُفْتَنُونَ ( 2) وَلَقَدْ
( فَتَنَّا الَّذِینَ مِن قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِینَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ ( 3
“Aiff lam mim, Adakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan saja untuk
mengaku bahawa ‘Kami telah beriman dan sedangkan mereka tidak diuji lagi?
Sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka
sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia
mengetahui orang-orang yang dusta.”
(Surah Al Ankabut 1-3)
Di dalam hadith dinyatakan:
الشد الناس بلاء الأ نبياء ثم الأ مثل فالأ مثل
“Orang yang paling berat dicuba ialah para Nabi kemudian yang paling baik selepasnya,
kemudian orang yang paling baik selepas itu.”
ان الله تعا لى اذا أحب قِِِ ماً ابتلا هم .فمن رضي فله الر ضى ومن
سخط فله السخة
Sesungguhnya Allah Subhanahu Wata‘ala, apabila mengasihi satu kaum, dicubanya
mereka itu (dengan berbagai cubaan), barangsiapa yang rela dengan cubaan itu maka
mereka mendapat kerelaanNya (Allah Subhanahu Wata’ala) Barangsiapa yang benci
(marah) maka baginya kemurkaan Allah Subhanahu Wata‘ala.
Pengakuan keimanan sebenarnya memerlukan kepada bukti. Jalan
perjuangan (JIHAD) adalah jalan yang panjang penuh dengan derita dan
sengsara.
حفت ألجنة با لمكا ر ه وحفت النار با لشهو ات
Jalan Syurga dihampiri oleh kesusahan manakala jalan ke Neraka dihampiri oleh
keghairahan syahwat.

Dalam meniti liku dan lurah-lurah perjalanan ini kalaulah seorang Da’ei
tidak berada di bawah lindungan Allah Subhanahu Wata’ala, tidak berhubung
terus dengan Nya, tidak bertawakkal kepadaNya, tidak berpegang kepada
KitabNya dan tidak pula mengikuti Sunnah NabiNya maka sebenarnya ia
sedang berada di ambang bencana dan musibah yang besar.
Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam telah meramalkan cabaran dan
dugaan-dugaan yang dihadapi oleh para Mukmin, Da’ei dan Mujahidin di jalan
Allah Subhanahu Wata’ala.
Beliau bersabda:
Orang Mukmin sentiasa diambang 5 dugaan yang susah:
1. Mukmin yang dengki padanya
2. Munafiq yang benci kepadanya
3. Kafir yang memeranginya
4. Syaitan yang menyesatkannya
5. Nafsu yang sering bertarung untuk mengalahkannya
(Hadith ini telah ditakhrijkan oleh Abu Bakar Ibnu Lal dan hadith Anas
dalam tajuk: “Akhlak Yang Luhur.”)
Dalam hadith ini Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam, telah
menghuraikan tentang fitnah dan kesusahan yang sewaktu-waktu boleh
menimpa para Da’ei; supaya mereka dapat berhati-hati dan bersiap sedia.
Mereka hendaklah menyiapkan bekalan yang cukup. Kiranya dengan demikian,
mereka dapat mengatasi segala halangan dan rintangan dengan selamat.
Marilah kita melihat rintangan tersebut satu persatu mengkaji betapa
bahayanya dan betapa pula kesannya. Dengan itu dapat kita menemukan caracara
yang boleh diikuti untuk melepaskan diri daripadanya.
والحكمة ضالة الملؤ من أنى وخد ها فهو أحق بها
Sungguhnya kebijaksanaan adalah laksana barang yang hilang dari seorang Mukmin.
Maka di mana saja ia temui dialah yang berhak mengambilnya