Posts

Showing posts from December 25, 2012

Cinta Dan Kecantikan

Image
"Boleh saya melihat bayi saya?" pinta seorang ibu yang baru melahirkan penuh kebahagiaan. Ketika gendongan itu berpindah ke tangannya dan ia membuka selimut yang membungkus wajah bayi lelaki yang mungil itu, ibu itu menahan nafasnya. Doktor yang menunggunya segera berpaling memandang ke arah luar jendela hospital. Bayi itu dilahirkan tanpa kedua belah telinga!

Waktu membuktikan bahawa pendengaran bayi yang kini telah tumbuh menjadi seorang anak itu bekerja dengan sempurna. Hanya penampilannya saja yang tampak aneh dan buruk.

Suatu hari anak lelaki itu bergegas pulang ke rumah dan membenamkan wajahnya di pelukan sang ibu yang menangis. Ia tahu hidup anak lelakinya penuh dengan kekecewaan dan tragedi. Anak lelaki itu terisak-isak berkata, "Seorang anak laki-laki besar mengejekku. Katanya, aku ini makhluk aneh."

Anak lelaki itu meningkat dewasa. Ia cukup tampan dengan cacatnya. Dia pun disukai teman-teman sekolahnya. Ia juga mengembangkan bakatnya di bidang musik dan men…

11 Teknik Memperbaiki Displin Bilik Darjah

Image
1. BerfokusPastikan anda memiliki perhatian semua pelajar sebelum memulakan pengajaran.Jangan cuba mengajar apabila masih ada pelajar yang berbual-bual. Biasanya, guru pelatih berharap bilik darjah akan menjadi tenteram apabila pangajaran bermula. Sebaliknya, pelajar-pelajar berkemungkinan berpendapat bahawa guru sanggup bersaing dengannya; mereka boleh bercakap walaupun guru bercakap dan guru akan bercakap dengan suara yang lebih kuat lagi. Selain itu, mereka membentuk idea bahawa guru tidak hiraukan ketidakperhatian pelajar ketika guru mengajarTeknik berfokus bererti guru meminta perhatian pelajar sebelum memulakan pengajaran - guru akan tunggu dan tidak memulakan pengajaran sehingga semua pelajar bersedia. Teknik senyap sangat berkesan. Guru boleh berhenti selama 5 - 10 saat selepas semua pelajar telah senyap. Selepas itu, gunakan suara yang lebih lembut daripada biasa.Guru yang menggunakan suara yang lembut biasanya mewujudkan bilik darjah yang lebih senyap berbanding dengan guru …

Perompak Silap

Image
Ada dua orang perompak Bank terkenal dan selalu menjadi buruan polis. 
Malam itu, mereka berniat merompak sebuah bank baru dekat rumah mereka.
Mereka sudah membayangkan betapa banyak duit di sana, karana selalu banyak pelanggan.
Malam itu, mereka menyelinap ke dalam bank. 
Ketika peti bank dibuka, udara dingin seperti kulkas keluar dari dalam peti. 
Karena takut nanti membeku,pintu mereka biarkan terbuka. 
Di dalam, mereka sangat bingung karena ada begitu banyak peti.
Peti pertama dibuka, isinya agar - agar! 
Mereka tambah bingung lagi!


Karena kebetulan belum makan, mereka habiskan agar - agar di dalam peti itu.
Peti kedua, isinya agar - agar lagi! 
Ya sudah, mereka makan lagi. 
Peti ketiga, Isinya agar-agar lagi! karena kesal, mereka buka semua petinya, isinya semua agar - agar! 
Karena masih lapar, mereka makan saja semua! 
Karena tidak ada duit, mereka akhirnya pulang. 
Esoknya, di Halaman depan Newspaper, berita utama : 

Seorang Gadis Bernama Li-Li

Image
Seorang gadis Cina bernama Li-Li menikah dan tinggal bersama suami dan ibu mertua. Semenjak itu, Li-Li menyedari bahwa dia tidak dapat menyesuaikan diri dengan ibu mertuanya dalam semua perkara. Sikap dan prinsip mereka berbeza dan Li-Li sangat marah dan tidak begitu menyenangi ibu mertuanya. Li-Li juga sering dikritik ibu mertuanya. Hari demi hari, minggu demi minggu, Li-Li dan ibu mertua tidak pernah berhenti berleter dan bertengkar. Keadaan menjadi bertambah buruk, kerana berdasarkan tradisi Cina, Li-Li harus taat kepada setiap permintaan ibu mertua.

Semua ketegangan dan pertengkaran di dalam rumah menyebabkan si suami yang miskin itu berada di dalam tekanan. Akhirnya, Li-Li tidak tahan lagi dengan sikap panas baran dan dominasi ibu mertuanya, dan dia memutuskan untuk melakukan sesuatu.

Li-Li pergi menemui teman baik ayahnya, Mr. Huang, yang menjual herba ubatan Cina. Li-Li menceritakan segala masalah yang dialaminya dan meminta Mr.Huang memberinya sejumlah racun supaya masalahnya da…