mereka yang sudi

Monday, May 17

Wahai puteriku..


Kepada Puteriku

Wahai puteriku..aku seorang bapa yang
sedang memasuki usia lima
puluh tahun

Usia muda telah aku lewati aku
tinggalkan kenangan, impian, amunan-
lamunan dengan segala ujian-ujian
dunia.
Dengarlah ucapan dan kata-
kataku. Ucapan-ucapan haq yang aku
sampaikan secara jelas dan mudah.

Wahai puteriku….banyak aku menulis,
sering juga aku menyeru dan
mengajak umat untuk menegakkan akhlak,
menjunjung budi pekerti
mulia, membanteras segala bentuk
kerosakan jiwa dan mengendalikan
nafsu syahwat untuk melawan dan
membanteras keruntuhan moral.

Semua itu berterusan aku sampaikan, aku
tulis dan
khutbahkan…..sehingga pena yang aku
gunakan menjadi tumpul dan
lidahku kelu. Namun tetap tiada hasil
yang aku perolehi Kemungkaran
tetap berleluasa tanpa kita mampu untuk
membanterasnya.

Di setiap pelusuk negara perbuatan
mungkar terus kita temui, semakin
banyak dalam pelbagai bentuk Wanita
semakin berani dan tidak malu-
malu untuk membuka auratnya. Tubhnya
ditonjol-tonjolkan, pergaulan
bebas muda-mudi bertambah menjolok.
Semua itu bergerak melanda
negara demi negara, tanpa satu negara
Islam yang mamu mengelak.

Sebagai contoh negara Syria yang
terkenal dengan keserasian akhlak
yag sangat ketat menjaga kehormatan
diri
dengan menutup auratnya,
sekarang masyaALlah!!Para wanitanya
berpakaian terbuka
mempertontonkan lengan dan paha,
punggung dan dada. Kita gagal, dan
aku kira kita tidak akan berjaya.
Tahukah engkau apa penyebabnya?

Sebabnya ialah sehingga hari ini kita
belum menemui pintu ke arah
pemulihan dan kita tidak tahu jalannya

Wahai puteriku, pintu pemulihan ada di
hadapanmu. Kunci pintu itu
ada di tanganmu. Jika engkau yakin
padanya dan engkau berusaha unuk
memasuki pintu itu, maka keadaan akan
berubah menjadi baik.

Engkau benar puteriku, bahawalah kaum
lelakilah yang mula mula
melangkah menempuh jalan dosa bukan
wanita. Tetapi ingat, bahawa
tanpa kerelaanmu dan tanpa kelunakan
sikapmu, mereka tidak akan
berkeras melangkah laju. Engkaulah yang
membuka pintu kepadanya
untuk masuk.

Engkau berkata kepada
pencuri : "Silakan
masuk"…dan setelah engkau
kecurian barulah engkau tersedar.
Ketika
itu barulah engkau
berteriak .."tolong….tolong...aku
kecurian."

Seandaiya engkau tahu bahawa lelaki itu
adalah serigala dan engkau
adalah kambing, pasti engkau akan lari
seperti larinya kambing dalam
ancaman cengkaman serigala.

Sekiranya engkau sedar, bahawa semua
lelaki adalaj pencuri, pasti
engkau akan berhati hati dan sentiasa
menjaga diri seperti waspada
seorang yang kikir terhadap pencuri.

Jika yang dikehendaki oleh serigala
dari
kambing adalah dagingnya,
maka yang diinginkan lelaki adalah
lebih
daripada itu. Lelaki
meinginkan lebih dari sekadar
kambing……dan bagimu lebih buruk
daripada kematian kambing itu.

Lelaki menghendaki yang paling berharga
darimu…iaitu harga diri dan
kehormatanmu. Nasib seorang gadis yang
diragut kehormatannya lebih
menyedihkan daripada nasib seekor
kambing yang dimakan serigala.

Wahai puteriku….Demi Allah, apa yang
dikhayalkan oleh pemuda ketika
dia melihat gadis ialah gadis itu
bertelanjang dihadapannya tanpa
pakaian.

Aku bersumpah lagi: "Demi Allah, jangan
percaya terhadap kata kata
sebahagian lelaki, bahawa mereka
memandangmu kerana akhlak dan adab.
Berbicara denganmu seperti sahabat dan
apabila mencintaimu hanyalah
sebagai teman akrab". Bohong …bohong
…demi Allah dia berbohong.
Seandainya engkau mendengar sendiri
perbualan antara mereka, pasti
engkau takut dan ngeri.

Tidak akan ada seorang pemuda
melontarkan senyumannya kepadamu
berbicara dengan lembut dan merayu,
memberikan bantuan dan layanan
kepadamu, kecuali akan ada maksud-
maksud
tertentu. Setidak-tidaknya
isyarat awal bagi dirinya bahawa itu
adalah langkah awal.

Apakah sesudah itu puteriku?
Renungkanlah!

Perbualan lembu & anjing yang menginsafkan

LEMBU: Hai anjing, apa habaq? Macam ada
yg tak kena je?

ANJING: Aku tengah tension nih. Mau je
aku gigit manusia tadi.

LEMBU : Eh? kenapa?

ANJING: Aku lalu tepi dua orang manusia
lelaki dan perempuan yang sedang
berkepit. Tetiba si lelaki terperanjat
dan terus melompat dan berkata "Hoi
anjing, pergi jauh-jauh, najis!".



LEMBU: Ya, lah. Ko kan haram. Najis
tahap berat bagi manusia. Biasalah tu.

ANJING: Kalau aku najis sekali pon,
kalau dia tersentuh aku, boleh disamak.
Yang dia sentuh dan raba-raba awek dia
tu apa? Boleh ke nak samak dosa?

LEMBU: Betul tu. Memegang wanita yg
bukan mahramnya tanpa ikatan yg sah,
lebih dahsyat kenajisannya daripada
memegang ko anjing, malah tak boleh suci
sekalipun disamak.

NJING: Wah.. ayat ko memang power la...
manusia kena ubah pepatah "Pandai macam
LEMBU"

Sedikit Penjelasan:
Daripada satu hadis yang diriwayatkan
daripada ibnu majah menyatakan bahawa
"Bergomolan dengan babi (khinzir) itu
adalah lebih baik berbanding dengan
bersentuhan (secara sengaja) dengan
wanita yang bukan mahram". Bersentuhan
(dengan sengaja & apatah lagi bertujuan
syahwat)adalah berdosa dan wajib
bertaubat (bagi membersihkan dosa).
Sedangkan menyentuh anjing tidaklah
berdosa dan hanya perlu disuci (bukan
bertaubat). Menyentuh anjing bukanlah
satu kesalahan (dosa) atau maksiat.
Tetapi, menyentuh wanita bukan mahram
adalah berdosa dan merupakan maksiat.

Di dalam satu riwayat hadis yang lain
yang maksudnya, "Sesungguhnya kepala
yang ditusuk dengan besi itu lebih baik
daripada menyentuh kaum yang bukan
sejenis yang tidak halal baginya'.
(Riwayat At Tabrani dan Baihaqi)

"Katakanlah lagi (kepadanya): Adakah
sama orang-orang yang mengetahui dengan
orang-orang yang tidak mengetahui?
Sesungguhnya orang-orang yang dapat
mengambil pelajaran dan peringatan
hanyalah orang-orang yang berakal
sempurna". (Surah Zumar: 9)


duk jalan2 kat ruangan maya td,terjumpa dialog ni...agak bermakne....

ukhwah

Semoga kita semua faham ukhwah adalah satu keterikatan hati antara dua atau lebih insan yang bersaudara.Tentu akan lebih faham apabila ukhuwah yang dibina atas dasar cinta kerana Allah akan lebih bertahan lama berbanding nafsu.
Ukhuwah adalah rasa persaudaraan, saling sayang menyayangi antara satu sama lain tanpa didasari oleh kepentingan sesuatu.

Mungkin boleh dikira, mereka yang benar-benar faham siapakah itu saudara. Di dalam Islam, ikatan aqidah adalah melebihi ikatan darah daging. Tidak mengenal batas usia, warna kulit, bangsa, darah, harta dan keturunan.

Untuk memperbanyakkan saudara, kita tidak boleh pula duduk seorang diri mengharapkan orang lain akan menyapa. Sehinggalah kita sendiri keluar dari lingkungan ‘persendirian’ kepada lapangan persaudaraan.

Untuk memulakan persaudaraan kena saling kenal mengenal tentang diri seorang kawan, namanya, ibu ayahnya, perasaan, latarbelakangnya . Bukan apa, kadang-kadang kita terburu-buru di dalam mengenali seseorang – cakap kita lepas mendasar di dalam hati. Akhirnya kasih sayang yang sepatutnya mula hendak mekar di dalam hati bertukar menjadi benci yang tidak terperi.

Kesilapan di dalam perhubungan adalah buruk sangka dan cepat membuat penilaian. Hendak membina sebuah perhubungan yang baik amatlah payah, terkadang mengambil masa bertahun-tahun. Bagi mempertahankan sebuah hubungan terkadang memerlukan pengorbanan dan kesabaran manakala untuk meruntuhkannya pula cukup dengan satu perkataan atau perbuatan.

Fahamkanlah – untuk menasihati seorang kawan atau teman memerlukan cara yang amat berhikmah sesuai dengan keadaan dirinya. Bila terlanjur kata, buruk padahnya. Tetapi itu bukanlah menjadi ruang untuk menjarakkan hubungan hanya dengan sebab kata nasihat yang baik tetapi sukar untuk diterima. Rupanya keterikatan hati itu juga lahir dari perkataan mudah menyatakan terima kasih dan meminta maaf serta memaafkan.

Di zaman sahabat dahulu, mereka yang terlibat di dalam ghazwah akbar melebihkan saudaranya dari diri sendiri. Seorang sahabat tidak tega melihat saudaranya yang cedera parah di dalam keadaan kehausan sedangkan di ketika itu ia sendiri berada di dalam dahaga yang amat sangat. Dan begitulah seterusnya, sahabat yang diberi air itu merasa belas melihat saudaranya yang lain yang juga di dalam keadaan haus. Akhirnya ketiga-tiganya syahid di dalam menyintai antara satu dengan yang lain.

Diriwayatkan oleh Muslim didalam hadis Qudsi yang bermaksud: "Dimanakah orang-orang yang berkasih sayang kerana kemuliaanku pada hari ini, Aku perlindungi mereka dibawah naungan Ku pada hari yang tiada lagi naungan kecuali nuangan-Ku"

Persaudaraan menyuburkan iman, mengeratkan kasih sayang. Lambang keunggulan dan ditakuti oleh musuh. Persaudaraan membuka pintu-pintu rezeki, memberikan senyuman kepada orang yang bersedih. Memberi motivasi untuk meneruskan kehidupan di muka bumi Tuhan ini.

Hadis Abu Hurairah (R.A) maksudnya: " Bahawasanya ada seorang lelaki yang pergi menziarahi saudaranya (sahabat) di sebuah kampung yang lain, lalu Allah menyuruh malaikat memerhatikannya di atas jalannya. Maka tatkala dia sampai dia berkata : Engkau hendak ke mana ? Lelaki tersebut menjawab: Aku hendak menemui seorang saudaraku di kampung itu. Malaikat bertanya lagi " Adakah engkau telah berbudi kepadanya dan engkau mengharapkan balasannya?" Beliau menjawab " Tidak, aku mencintainya kerana Allah" Maka malaikat itu berkata kepadanya "Bahawa sesungguhnya aku ini adalah utusan Allah kepada engkau, sesungguhnya Allah telah mencintaimu sebagaimana engkau mencintai dia kerana Allah".


Sudahkah kita mengucapkan lafaz kasih sayang kepada saudara-saudara kita?

Hanya pada MU


Ya Allah
kenapakah hati ini begitu keras untuk mengingatiMU?
mungkihkah jiwaku sudah penuh dengan kekotoran?
setiap hari aku solat, membaca al-Quran
tetapi aku tidak dapat merasai kenikmatan
bagaimanakah akan kutempuhi hidup ini?
adakah jiwa ini akan dapat Engkau terima?


Ya Allah!
janganlah Engkau tinggalkan aku
janganlah Engkau biarkan jiwa ini ternoda
dengan kemaksiatan
apalah diri ini tanpaMU
aku begitu lemah untuk mengharungi
gelombang dunia ini

Ya Allah
kasihanilah jiwaku yang kerdil ini
aku sangat mengharapkan pimpinan-MU
aku sangat merindui belaian-MU
bantulah aku,Ya ALLAH!
bantulah aku Ya Rabbi!
lemparkan cahayaMU ke dalam jiwaku...

Ya Allah!
apalah erti kehidupan ini tanpa kehadiran MU
apalah gunanya segala yang kumiliki tanpa
rahmatMU

Ya Allah!
berikanlah petunjuk-MU kepadaku
aku tahu bahwa petunjuk-Mu
adalah mahal dan perluku bayar
aku redha, Ya Allah...

Engkau ambillah apa yang aku miliki
tetapi campakkanlah Nur MU ke dalam
jiwa ini...

Ya ALLAH!
aku malu untuk berhadapan denganMU
aku begitu kotor dan jijik
riya', tamak,sombong, dengki telah
membelenggu hidupku
jiwaku lemas

setiap kali cuba mengingatiMU setiap kali juga jiwaku menghalang
fikiranku berkecamuk
Ya Allah dimanakah cahayaMU?

Ya Allah!
hanya kepada Engkau
tempatku mengadu
hanya kepada MU tempat aku
mencurahkan perasaanku
kerana aku tahu hanya Engkau
yang dapat membimbing
jiwaku yang kerdil ini

maka bimbinglah aku Ya Allah
pimpinlah aku,pimpinlah aku
pimpinlah akuuu...Ya Allah!

MUKMIN SEJATI

Mukmin Sejati Bercirikan Sifat Orang Beriman. Sebagaimana di dalam Al Quran atau Hadith, banyak diungkapkan tentang sifat dan ciri-ciri orang yang beriman di antaranya :
Ciri Pertama
Seorang mukmin sejati mempunyai iman yang teguh dan kuat, tidak mudah bergoyang atau rapuh, mempunyai cita-cita luhur yang tidak kunjung padam sentiasa mengerjakan kebaikan, selalu hidup di dalam perjuangan, menjauhkan diri daripada kejahatan, sabar di dalam menghadapi cubaan dan menunjukkan keperibadian yang baik. Dia tidak gugup dan hilang akal bila menghadapi sesuatu yang buruk, sebaliknya dia tidak lupa daratan dan hilang perseimbangan dikala memperolehi nikmat. Apabila ditimpa musibah dia bersikap sabar. Di dalam kehidupannya sentiasa terpancar ketenangan dan kedamaian. Kehidupan yang bahagia.Hal inilah yang digambarkan oleh Allah di dalam Al Quran:
"Seseiapa yang melakukan perbuatan yang baik, lelaki atau perempuan di dalam keadaan dia beriman, nescaya Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik (Tayyibah) dan Kami berikan kepadanya balasan (pahala) yang lebih beik daripada kebaikan yang mereka kerjakan."
(Surah An Nahli: 97)
Kehidupan Toyyibah yang dimaksudkan adalah tersimpul di dalamnya segala kenikmatan dan kebahagian, baik yang bersifat jasmaniah atau rohaniah, bukan sahaja di dalam kehidupan di dunia ini tetapi juga kehidupan di akhirat kelak.
Ciri Kedua
Seorang mukmin sejati ialah seorang yang sentiasa membuatkan menafaat baik untuk dirinya sendiri mahu pun terhadap orang lain. Islam telah meletakkan beberapa larangan terhadap perbuatan yang merosak dan merugikan, baik terhadap peribadi atau masyarakat. Umpamanya berzina, berjudi, minum arak dan berbagai perkara yang merosakkan diri dan masyarakat. Orang lemah imannya tidak mampu mengendalikan dirinya terhadap larangan tersebut, walaupun dia menyedari akan akibat buruk yang akan ditempuh. Berbeza halnya dengan orang mukmin yang kuat imannya. Dia sentiasa berusaha menghindarkan perbuatan yang merugi dan merosakkan dirinya dan orang lain. Rasulullah s.a.w bersabda
"Sebaik-baik manusia itu ialah mereka yang memberi menafaat kepada manusia yang lain."

Ciri ketiga
Orang mukmin sejati ialah mereka yang hanya meminta pertolongan dari Allah di dalam menghadapi sesuatu kesulitan. Kita dapati perbezaan orang yang lemah dan orang yang kuat imannya. Orang yang lemah imannya selalu gelisah, gugup, hilang pegangan dan pegangan. Dia mencari pertolongan kepada sesiapa sahaja. Yang dianggapnya dapat menringankan kesulitan dan konflik jiwa yang dideritainya itu, walaupun pertolongan itu hanya sementara sahaja di dunia yang fana ini. Akan tetapi mukmin yang sejati, hanyalah yang meminta pertolongan dengan Allah. Ia memohon terus dengan Allah, tanpa ada perantaraan orang lain. Sebab dia yakin kuasa yang menentukan pada saat yang terakhir ialah Allah s.w.t. tanpa mengabaikan ikhtiar dan usaha dari manusia itu sendiri.
"Kepada Engkaulah (Allah) kami menyembah dan kepada Engkaulah kami memohon perlindungan."
(Al Fatihah: 5)
Ciri Keempat
Sebagai orang mukmin yang sejati, tidak bersikap lemah, yang dimaksudkan disini bukan sahaja lemah fizikal atau tubuh badan tetapi akal dan jiwa terutama sekali rohaniah. Jiwa atau semangat yang kental yang tidak dapat dipatahkan sekalipun jiwanya terancam dan terkorban. Orang yang beriman sentiasa mempunyai pengharapan, kegembiraan dan optimis. Dia tidak mudah patah hati, tidak mudah berhenti berjuang atau menyerah kalah. Kepercayaan yang padu di dalam jiwanya bahawa setiap perbuatan yang baik akan diberi pahala kelak di dalam menanamkan semangat pengharapan kepadanya dan menjadikan pegangan baginya, bahawa setiap usaha dan perjuangan akan berhasil. Dia selalu berpegang kepada petunjuk Ilahi sebagaimana firman Allah yang bermaksud:
"Jangan putus harapan kepada kurniaan Allah, sesungguhnya yang berputus harapan kepada kurniaan Allah itu hanyalah orang-orang yang kafir."
(Yusuf: 87)
Ciri Kelima
Orang yang beriman tidak menyesali keadaan yang ada pada dirinya. Dalam kehidupan ini, manusia silih berganti dengan kesenangan dan kesusahan, kekayaan dan kemiskinan, kemenangan dan kekalahan, berjaya atau gagal. Di waktu bertemu dengan kesusahan dan kemiskinan, kekalahan dan kekecewaan, janganlah mengeluh menyesali keadaan. Hendaklah sentiasa yakin dan faham bahawa setiap perbuatan dan hal itu daripada Allah s.w.t yang tentunya mempunyai hikmah dan kebaikan yang kita tidak tahu.
Berkata ulama sufi:
"Keputusan Allah telah putus dan hal telah terjadi. Oleh itu rehatkanlah hatimu dari perkataan andaikata dan kalau."
Firman Allah:
"Dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagimu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu."
(Al Baqarah: 216)