mereka yang sudi

Monday, May 17

Wahai puteriku..


Kepada Puteriku

Wahai puteriku..aku seorang bapa yang
sedang memasuki usia lima
puluh tahun

Usia muda telah aku lewati aku
tinggalkan kenangan, impian, amunan-
lamunan dengan segala ujian-ujian
dunia.
Dengarlah ucapan dan kata-
kataku. Ucapan-ucapan haq yang aku
sampaikan secara jelas dan mudah.

Wahai puteriku….banyak aku menulis,
sering juga aku menyeru dan
mengajak umat untuk menegakkan akhlak,
menjunjung budi pekerti
mulia, membanteras segala bentuk
kerosakan jiwa dan mengendalikan
nafsu syahwat untuk melawan dan
membanteras keruntuhan moral.

Semua itu berterusan aku sampaikan, aku
tulis dan
khutbahkan…..sehingga pena yang aku
gunakan menjadi tumpul dan
lidahku kelu. Namun tetap tiada hasil
yang aku perolehi Kemungkaran
tetap berleluasa tanpa kita mampu untuk
membanterasnya.

Di setiap pelusuk negara perbuatan
mungkar terus kita temui, semakin
banyak dalam pelbagai bentuk Wanita
semakin berani dan tidak malu-
malu untuk membuka auratnya. Tubhnya
ditonjol-tonjolkan, pergaulan
bebas muda-mudi bertambah menjolok.
Semua itu bergerak melanda
negara demi negara, tanpa satu negara
Islam yang mamu mengelak.

Sebagai contoh negara Syria yang
terkenal dengan keserasian akhlak
yag sangat ketat menjaga kehormatan
diri
dengan menutup auratnya,
sekarang masyaALlah!!Para wanitanya
berpakaian terbuka
mempertontonkan lengan dan paha,
punggung dan dada. Kita gagal, dan
aku kira kita tidak akan berjaya.
Tahukah engkau apa penyebabnya?

Sebabnya ialah sehingga hari ini kita
belum menemui pintu ke arah
pemulihan dan kita tidak tahu jalannya

Wahai puteriku, pintu pemulihan ada di
hadapanmu. Kunci pintu itu
ada di tanganmu. Jika engkau yakin
padanya dan engkau berusaha unuk
memasuki pintu itu, maka keadaan akan
berubah menjadi baik.

Engkau benar puteriku, bahawalah kaum
lelakilah yang mula mula
melangkah menempuh jalan dosa bukan
wanita. Tetapi ingat, bahawa
tanpa kerelaanmu dan tanpa kelunakan
sikapmu, mereka tidak akan
berkeras melangkah laju. Engkaulah yang
membuka pintu kepadanya
untuk masuk.

Engkau berkata kepada
pencuri : "Silakan
masuk"…dan setelah engkau
kecurian barulah engkau tersedar.
Ketika
itu barulah engkau
berteriak .."tolong….tolong...aku
kecurian."

Seandaiya engkau tahu bahawa lelaki itu
adalah serigala dan engkau
adalah kambing, pasti engkau akan lari
seperti larinya kambing dalam
ancaman cengkaman serigala.

Sekiranya engkau sedar, bahawa semua
lelaki adalaj pencuri, pasti
engkau akan berhati hati dan sentiasa
menjaga diri seperti waspada
seorang yang kikir terhadap pencuri.

Jika yang dikehendaki oleh serigala
dari
kambing adalah dagingnya,
maka yang diinginkan lelaki adalah
lebih
daripada itu. Lelaki
meinginkan lebih dari sekadar
kambing……dan bagimu lebih buruk
daripada kematian kambing itu.

Lelaki menghendaki yang paling berharga
darimu…iaitu harga diri dan
kehormatanmu. Nasib seorang gadis yang
diragut kehormatannya lebih
menyedihkan daripada nasib seekor
kambing yang dimakan serigala.

Wahai puteriku….Demi Allah, apa yang
dikhayalkan oleh pemuda ketika
dia melihat gadis ialah gadis itu
bertelanjang dihadapannya tanpa
pakaian.

Aku bersumpah lagi: "Demi Allah, jangan
percaya terhadap kata kata
sebahagian lelaki, bahawa mereka
memandangmu kerana akhlak dan adab.
Berbicara denganmu seperti sahabat dan
apabila mencintaimu hanyalah
sebagai teman akrab". Bohong …bohong
…demi Allah dia berbohong.
Seandainya engkau mendengar sendiri
perbualan antara mereka, pasti
engkau takut dan ngeri.

Tidak akan ada seorang pemuda
melontarkan senyumannya kepadamu
berbicara dengan lembut dan merayu,
memberikan bantuan dan layanan
kepadamu, kecuali akan ada maksud-
maksud
tertentu. Setidak-tidaknya
isyarat awal bagi dirinya bahawa itu
adalah langkah awal.

Apakah sesudah itu puteriku?
Renungkanlah!

No comments: