mereka yang sudi

Monday, May 17

ukhwah

Semoga kita semua faham ukhwah adalah satu keterikatan hati antara dua atau lebih insan yang bersaudara.Tentu akan lebih faham apabila ukhuwah yang dibina atas dasar cinta kerana Allah akan lebih bertahan lama berbanding nafsu.
Ukhuwah adalah rasa persaudaraan, saling sayang menyayangi antara satu sama lain tanpa didasari oleh kepentingan sesuatu.

Mungkin boleh dikira, mereka yang benar-benar faham siapakah itu saudara. Di dalam Islam, ikatan aqidah adalah melebihi ikatan darah daging. Tidak mengenal batas usia, warna kulit, bangsa, darah, harta dan keturunan.

Untuk memperbanyakkan saudara, kita tidak boleh pula duduk seorang diri mengharapkan orang lain akan menyapa. Sehinggalah kita sendiri keluar dari lingkungan ‘persendirian’ kepada lapangan persaudaraan.

Untuk memulakan persaudaraan kena saling kenal mengenal tentang diri seorang kawan, namanya, ibu ayahnya, perasaan, latarbelakangnya . Bukan apa, kadang-kadang kita terburu-buru di dalam mengenali seseorang – cakap kita lepas mendasar di dalam hati. Akhirnya kasih sayang yang sepatutnya mula hendak mekar di dalam hati bertukar menjadi benci yang tidak terperi.

Kesilapan di dalam perhubungan adalah buruk sangka dan cepat membuat penilaian. Hendak membina sebuah perhubungan yang baik amatlah payah, terkadang mengambil masa bertahun-tahun. Bagi mempertahankan sebuah hubungan terkadang memerlukan pengorbanan dan kesabaran manakala untuk meruntuhkannya pula cukup dengan satu perkataan atau perbuatan.

Fahamkanlah – untuk menasihati seorang kawan atau teman memerlukan cara yang amat berhikmah sesuai dengan keadaan dirinya. Bila terlanjur kata, buruk padahnya. Tetapi itu bukanlah menjadi ruang untuk menjarakkan hubungan hanya dengan sebab kata nasihat yang baik tetapi sukar untuk diterima. Rupanya keterikatan hati itu juga lahir dari perkataan mudah menyatakan terima kasih dan meminta maaf serta memaafkan.

Di zaman sahabat dahulu, mereka yang terlibat di dalam ghazwah akbar melebihkan saudaranya dari diri sendiri. Seorang sahabat tidak tega melihat saudaranya yang cedera parah di dalam keadaan kehausan sedangkan di ketika itu ia sendiri berada di dalam dahaga yang amat sangat. Dan begitulah seterusnya, sahabat yang diberi air itu merasa belas melihat saudaranya yang lain yang juga di dalam keadaan haus. Akhirnya ketiga-tiganya syahid di dalam menyintai antara satu dengan yang lain.

Diriwayatkan oleh Muslim didalam hadis Qudsi yang bermaksud: "Dimanakah orang-orang yang berkasih sayang kerana kemuliaanku pada hari ini, Aku perlindungi mereka dibawah naungan Ku pada hari yang tiada lagi naungan kecuali nuangan-Ku"

Persaudaraan menyuburkan iman, mengeratkan kasih sayang. Lambang keunggulan dan ditakuti oleh musuh. Persaudaraan membuka pintu-pintu rezeki, memberikan senyuman kepada orang yang bersedih. Memberi motivasi untuk meneruskan kehidupan di muka bumi Tuhan ini.

Hadis Abu Hurairah (R.A) maksudnya: " Bahawasanya ada seorang lelaki yang pergi menziarahi saudaranya (sahabat) di sebuah kampung yang lain, lalu Allah menyuruh malaikat memerhatikannya di atas jalannya. Maka tatkala dia sampai dia berkata : Engkau hendak ke mana ? Lelaki tersebut menjawab: Aku hendak menemui seorang saudaraku di kampung itu. Malaikat bertanya lagi " Adakah engkau telah berbudi kepadanya dan engkau mengharapkan balasannya?" Beliau menjawab " Tidak, aku mencintainya kerana Allah" Maka malaikat itu berkata kepadanya "Bahawa sesungguhnya aku ini adalah utusan Allah kepada engkau, sesungguhnya Allah telah mencintaimu sebagaimana engkau mencintai dia kerana Allah".


Sudahkah kita mengucapkan lafaz kasih sayang kepada saudara-saudara kita?

No comments: