mereka yang sudi

Monday, July 26

selagi ada masa | uruslah masa sebaiknya |

Semua yang dikasihi kerana Allah,
Didoakan moga sentiasa dilimpahi rahmat serta keberkatan. Juga menjadi sebaik-baik insan yang membawa kebaikan orang lain.

"Demi masa. Sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh, dan nasihat-menasihati supaya mentaati kebenaran, dan nasihat-menasihati supaya menetapi kesabaran".(Al-Asr: 1-3)
Berpandukan ayat berkenaan, setiap mukmin semestinya mengisi seluruh masa hidup dengan amalan kebaikan. Juga perlu memberi perhatian serius dalam menghargai masa. Tidak membiarkan masa berlalu dengan sia-sia. Mahupun menghabiskan masa dengan amal perbuatan yang dilarang dan dimurkai Allah SWT.

Juga ingatlah!
Rasulullah SAW bersabda; "Rebutlah(pergunakanlah) lima waktu sebelum tiba lima waktu yang lain;
Masa hidup sebelum datang kematian,
Masa sihat sebelum datang penyakit,
Masa lapang sebelum dipenuhi kesibukan,
Masa muda yang kuat sebelum tua, dan
Masa kaya sebelum fakir".

Perhatikan juga maksud sabda Rasulullah SAW;
"Setiap hamba pada hari kiamat, tidak akan dapat mengorak langkah menuju ke mana-amna selagi belum selesai disoal-siasat tentang empat perkara;
Tentang umurnya, di manakah dihabiskan sewaktu di dunia dulu?
Tentang masa remajanya, bagaimana dia menghadapi ujian ketika itu?
Tentang hartanya, dari mana diperolehi dan bagaimana membelanjakannya?
Tentang ilmunya, apakah dia telah beramal dengan ilmu itu?" (HR Muaz bin Jabal r.a)

Begitulah soal-siasat yang akan diajukan kepada semua manusia pada hari kiamat kelak. Setiap diri akan ditanya tentang masa dan umur yang telah dihabiskan sewaktu hidup di dunia. Khusus waktu umur sedang meningkat dewasa, kerana umur remaja sangat berpotensi dibandingkan setelah usia lanjut dan keadaan menjadi uzur.

Usia remaja disifatkan peringkat kekuatan dan kemampuan yang teguh, kerana ia di pertengahan hayat manusia. Firman Allah SWT dalam surah Ar-Rum ayat 54;
"Allah, Dialah yang menciptakan kamu daripada keadaan lemah, Dia menjadikan sesudah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian selepas kuat itu lemah kembali dan beruban..."

Jika demikian, usia remaja adalah peringkat kesatriaan yang gigih menanggung sebarang beban dan ujian. Terutama bagi remaja Muslim yang sepenuh masa menuntut ilmu, semestinya berhati-hati mengurus masa.

Masa yang telah berlalu tidak akan kembali lagi dan tidak mungkin dapat dicari ganti. Masa itu disifatkan sebagai kehidupan. Tiada erti hidup manusia, selain daripada masa-masa yang dia beramal sejak lahir hingga ke denyutan nadi terakhir!

Ilmu yang diusahakan dengan bersungguh-sungguh pula mestilah menepati tanggungjawab untuk memperhambakan diri kepada Allah SWT. Sesungguhnya mukmin yang berilmu lebih mudah memahami perintah Allah. Dengan itu setiap detik masa akan mampu diisi aktiviti ketaatan kepada Allah.

Masa begitu pantas berlalu, seminggu rasa sehari...,setahun bagai sebulan. Benar menurut pepatah Arab; 'Masa itu umpama pedang. Jika kamu tidak memotong, ia akan memotong kamu!'

Dari itu, barisan pemuda dari kalangan generasi awwal Islam sentiasa bersegera melakukan sebarang ibadah bagi meningkatkan prestasi iman. Mereka berpegang teguh dengan prinsip, Hari ini mesti lebih baik dari semalam. Hari esok lebih baik dari hari ini. Hingga ada dari kalangan mereka yang berkata; "Siapa yang hari-hari esoknya masih kurang baik dari hari-hari yang telah lalu, maka dia masih dan rugi!"

Rasulullah SAW pernah menjelaskan mengikut apa yang disebutkan dalam kitab Nabi Ibrahim a.s;
"Sewajarnya setiap yang berakal, selagi akal fikirannya tidak hilang, hendaklah dia membahagikan masanya kepada empat waktu:
Waktu untuk dia bermunajat dan berzikir.
Waktu untuk bermuhasabah dan menghitung dirinya.
Waktu untuk dia berfikir tentang segala ciptaan Allah.
Waktu untuk dia menumpukan kepada keperluan dirinya, rezeki/nafkahnya."

Sebenarnya ketidak matangan mengurus masa harian lebih berbahaya daripada tidak matang dalam mengurus harta-benda.

Dalam realiti hidup kini, masa umpama saham permodalan sepanjang hayat. Masa lebih bernilai dari wang ringgit dan intan permata. Jangan bila ajal sudah hampir tiba, baru menyesali masa keemasan yang telah hilang. Awas! Elakkan keadaan buang masa, kerana itu satu penganiayaan kepada diri sendiri!

Wallahu'alam.

4 comments:

amy.myab said...

Salam saudara...

Kadang-kadang terfikir juga,bagaimana mahu membahagikan masa 24jam sehari itu kepada perkara yang diredhai...
Macam saya...8-6 waktu bekerja di pejabat,malam sudah tentu masa untuk tido...mahu bertahajjud,terlalu penat untuk bangun malam kerana letih siang bekerja..Tapi masih mencuba diri ini untuk terus bangun malam bermunajat...cuma kadang-kadang memang sungguh terasa letihnya badan ini..Bagaimana kita boleh kekal cergas dengan selalu bermunajat di waktu malam?

banattheology said...

Ustaz saye penah pesan....
kalau rase penat sgt...rase x mmpu utk bgn malam....
kite buat siap2 sblom tido....
ok ke cmtu?

amy.myab said...

banattheology...

ooo mcm tuh.Boleh la buat kan.Tapi suasananya berbeza kalau tengah malam dengan masa sblm tido..
Tak apa la kan...buat je,drpd tak buat.Thanks..

banattheology said...

anytime..