mereka yang sudi

Tuesday, May 11

ORANG MUKMIN YANG DENGKI KEPADANYA

Sebagaimana lumrah diketahui hasad adalah penyakit hati yang amat
berbahaya. Hasad boleh mengikis Iman seseorang Mukmin jika ia tidak cepat
kembali siuman, bertaubat kepada Tuhan dan tidak dilimpahi ‘Inayah dan
Rahmat Subhanahu Wata’ala. Tepat seperti yang apa disabdakan oleh Rasulullah
Sallallahu’alaihi Wasallam:
دب اليكم داء الا مم قباآم , الحسد و البغضاء .والبغضاء هي الحا لقة
.أما اني لا أقول تحلق الشعر ولكن تحلق الدین
“Penyakit umat sebelum kamu telah menular kepada kamu; iaitu hasad dengki dan
permusuhan. Permusuhan tersebut ialah pengikis atau pencukur, Saya tidak maksudkan
ia mencukur rambut, tetapi (yang saya maksudkan) ialah ia mengikis agama.”
(Hadith riwayat Al-Baihaqi)
Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam bersabda lagi:
ما ذ ئبا ن جائعان أرسلا في زریبة غنم بأفسد لها من الحرص على
المال والسد في دین المسلم .وان الحسنات آما تأ آل النار الطب
“Bencana melepaskan dua ekor serigala lapar di dalam kandang kambing tidak lebih
besar daripada bencana yang menimpa pegangan agama seorang Muslim dan sifat
serakah terhadap harta (tamakkan harta) dan hasad dengki. Sesungguhnya sifat hasad
memamah segala kebaikan persis seperti api menjilat kayu kering.”
(Hadith riwayat Al-Tirmizi)
Para Du’at menyeru manusia ke jalan Allah Subhanahu Wata’ala, khasnya
yang mendapat sambutan baik, yang cergas, yang masyhur dan berbakat
sentiasa terdedah kepada cacian lidah orang-orang yang hasad serta tipu-daya
mereka. Golongan tersebut merasa dengki pada ilmu dan kelebihan-kelebihan
yang ada pada para du’at. Mereka sentiasa mengintai dan menunggu-nunggu
masa yang baik untuk mencetuskan pertembungan antara mereka dan
menjatuhkan imej mereka.
Ibnu Mu’taz pernah berkata:
“Orang yang hasad itu marah kepada orang yang tidak berdosa, kikir terhadap sesuatu
yang bukan kepunyaannya dan sentiasa mencari atau meminta sesuatu yang tidak akan
diperolehinya.”
Dalam hubungan ini Allah Subhanahu Wata’ala telah memerintahkan
Nabi dan umatnya supaya berlindung dari bencana golongan pendengki.
Allah Subhanahu Wata’ala berfirman:
قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ ( 1) مِن شَرِّ مَا خَلَقَ ( 2) وَمِن شَرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ
( 3) وَمِن شَرِّ النَّفَّاثَاتِ فِي الْعُقَدِ ( 4) وَمِن شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ ( 5 )
“Katakanlah: ‘Aku berlindung kepada Tuhan Yang Menguasai Subuh, dan kejahatan
makhluknya dan dari kejahatan malam apabila telah gelap gelita, dan dari kejahatan
wanita-wanita tukang sihir yang menghembus pada buhul-buhul, dan dan kejahatan
orang yang dengki apabila ia dengki. ”
(Surah Al-Falaq: Ayat 1-5)
Rasulullah sendiri melarang sifat hasad dengki dan saling dengki
mendengki. Beliau melarang sifat benci dan saling menimbulkan kebencian.
Beliau juga melarang sifat saling membesar diri dan jebak-menjebak antara satu
sama lain.
Beliau bersabda:
ایا آم والظن فان الظن أآذب الحدیث ولا تحسسوا ولا تجسسوا ولا تن ا
فسوا ولا تحاسدوا ولاتبا غضوا ولا تدابروال ، وآونوا عباد الله إخوان اً
آماامر. المسلم أخو المسلم لایظلمه ولا یخذله ولا یحقره. التقوى ههنا.
وأشار إلى صدره.. بحسب امرىء من الشر ان یحقر أخاه المسلم.. آل
المسلم على المسلم حرام دمه وعر ضه وماله
Maksudnya:
“Awas kalian daripada sifat prasangka. Sesungguhnya prasangka itu adalah kata-kata
yang paling dusta. Jangan saling olok-mengolok, intai-mengjntai, atas-mengatasi, dengki
mendengki, benci-membenci dan jebak menjebak. Jadilah kalian laksana hamba-hamba
Allah yang bersaudara seperti yang telah diperintahkan kepada kalian. Seorang Muslim
itu adalah saudara bagi seorang Muslim yang lain. Janganlah ia menzalimi saudaranya;
janganlah ia membiarkannya (apabila ia dizalimi); janganlah ia menghina saudaranya.
Taqwa itu (letaknya) di sini, seraya baginda menunjuk ke dadanya. Cukuplah bagi
seorang Muslim itu kejahatan (dosa) menghina saudaranya yang Mukmin haram bagi
seseorang Muslim itu (menceroboh) darah (nyawa) nama baik dan harta seseorang
Muslim yang lain.”
(Hadith riwayat Malek, Bukhari, Muslim, Abu Daud dan Tarmizi)
Sebenarnya orang-orang yang dengkikan kelebihan, kebolehan dan ilmu
yang dianugerahkan oleh Allah Subhanahu Wata’ala kepada para Du’at
mempunyai jiwa yang berpenyakit, hati yang berkarat. Mereka sanggupmembuat tipu-daya terhadap saudara mereka sendiri demi melepaskan
kemarahan dan sentimen yang meluap dalam dada mereka. Sikap inilah yang
pernah mendorong Qabil membunuh saudara kandungnya Habil.
Perasaan dengki, marah dan dendam yang meluap-luap inilah yang
mendorong berlakunya kejahatan tersebut.
Allah Subhanahu Wata’ala:
وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ ابْنَيْ آدَمَ بِالْحَقِّ إِذْ قَرَّبَا قُرْبَانًا فَتُقُبِّلَ مِن أَحَدِهِمَا وَلَمْ یُتَقَبَّلْ
مِنَ الآخَرِ قَالَ لَأَقْتُلَنَّكَ قَالَ إِنَّمَا یَتَقَبَّلُ اللّهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ ( 27 ) لَئِن بَسَطتَ
إِلَيَّ یَدَكَ لِتَقْتُلَنِي مَا أَنَاْ بِبَاسِطٍ یَدِيَ إِلَيْكَ لَأَقْتُلَكَ إِنِّي أَخَافُ اللّهَ رَبَّ
الْعَالَمِينَ ( 28 ) إِنِّي أُرِیدُ أَن تَبُوءَ بِإِثْمِي وَإِثْمِكَ فَتَكُونَ مِنْ أَصْحَابِ النَّارِ
وَذَلِكَ جَزَاء الظَّالِمِينَ ( 29 ) فَطَوَّعَتْ لَهُ نَفْسُهُ قَتْلَ أَخِيهِ فَقَتَلَهُ فَأَصْبَحَ مِنَ
( الْخَاسِرِینَ ( 30
“Ceritakanlah kepada mereka kisah kedua putera Adam (Habil dan Qabil) menurut yang
sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan korban, maka diterima dan salah seorang
dan mereka (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil). Ia berkata (Qabil): “Aku
pasti membunuhmu!” “Sungguh kalau kamu menggerakkan tanganmu kepadaku untuk
membunuhku, aku sekali-kali tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk
membunuhmu. Sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan seru sekalian ‘alam.”
“Sesungguhnya aku ingin agar kamu kembali dengan (membawa) dosa (membunuh) ku
dan dosamu sendiri, maka kamu akan menjadi penghuni neraka, dan yang demikian
itulah pembalasan bagi orang-orang yang zalim. Maka hawa nafsu Qabil menjadikannya
menganggap mudah membunuh saudaranya, sebab itu dibunuhnyalah, maka jadilah ia
seorang di antara orang-orang yang merugi.”
(SurahAl-Ma’idah: Ayat 27-30)
Babak-babak dakwah Islam yang dilalui sepanjang sejarah zaman dahulu
dan kini banyak memperlihatkan peristiwa-peristiwa tragis di mana penyebab
utamanya ialah sifat hasad dengki. Bukan sifat dengki dan orang jauh tetapi
yang datang dan kalangan sahabat handai sendiri. Salah seorang penyair
bermadah:
وظلم ذوي القربى أشد مضا ضة على المرء منوقع الحسام المهند
Penganiayaan oleh kaum kerabat
lebih berbisa dirasakan,
oleh seseorang,
dari tusukan pedang waja India.
Sekian banyak para pemimpin dan penguasa yang telah difitnah dan
dicela, khabar-khabar angin dan kata nista dihadapkan kepada diri mereka;
terbit dari rasa dengki orang yang sakit jiwa dan tidak mengendahkan maruah
orang dan tanggungjawab akhlak terhadap orang lain. Sekian banyak tuduhantuduhan
palsu dicipta untuk mengobarkan kebencian dan permusuhan yang
didorong oleh perasaan dengki dan khianat. Banyak jamaah yang berpecahbelah
kerana angkara manusia pendengki yang busuk hati; membawa fitnah ke
sana ke mari tanpa rasa takut kepada Allah Subhanahu Wata’ala, — Tuhan alam
semesta; tanpa mengambil pusing akan peringatan Rasulullah Sallallahu’alaihi
Wasallam. Beliau bersabda mengingatkan:
ليس مني ذو حسد ولا غميمة ولا آهانة ولا أنامنه
“Orang yang berhati dengki, yang menjadi batu api, beramal dengan yang karut-marut
bukan daripada umatku dan aku bukan ikutan mereka.”
Kemudian baginda membaca firman Allah Subhanahu Wata’ala yang berbunyi:
وَالَّذِینَ یُؤْذُونَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ بِغَيْرِ مَا اآْتَسَبُوا فَقَدِ احْتَمَلُوا بُهْتَانًا
( وَإِثْمًا مُّبِينًا ( 58
“Orang-orang yang menyakiti para Mu‘min lelaki dan perempuan (dengan membuat
fitnah) padahal mereka (orang-orang yang beriman tersebut) tidak berdosa maka
sesungguhnya pembawa fitnah tersebut telah memikul beban pendustaan dan dosa yang
nyata.”
(Surah Al-Ahzab: Ayat 58)
Bencana hasad dengki ini apabila telah berkobar boleh mendorong orang
yang berkenaan melakukan berbagai-bagai kebodohan, boleh melakukan apa
saja keburukan dan hal-hal yang dilarang; persis seperti api apabila ia berkobar
marak; ia membakar daun-daun yang kening dan basah tanpa kecuali.
Manusia yang hasad sewaktu-waktu boleh berdusta mencipta
kebohongan dan fitnah untuk merugikan manusia lain yang menjadi lawannya.
Alangkah baiknya, kalau sebelum ia berbuat demikian ia menginsafi
bencananya. Alangkah baiknya, jika ia mendengar Hadith Rasulullah
Sallallahu’alaihi Wasallam yang menyelar orang-orang sepertinya.

Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam bersabda:
ایما رجل أشاع على رجل مسلم بكلمه هومنها بريء یشينه بها في
الدنيا، آان حقأ على الله ان یذیبه یوم القيامة النار حتى یأتي بنفاد ماقال
“Sesiapa yang mengembar-gemburkan (pada orang ramai) sesuatu perkara (perkataan)
terhadap seseorang Muslim untuk menjatuhkan maruah orang tersebut di dunia pada hal
ia tidak demikian maka wajiblah Allah mencairkan pembawa fitnah tersebut pada hari
Qiamat dalam api neraka sehinggalah ia dapat membuktikah kebenaran apa yang telah
dikatakannya.”
(Hadith riwayat Al-Thabarani)
Orang yang dengki itu mungkin akan mengumpat dan menjadi batu api
padahal ia menyangka ia telah berbuat baik, syaitan pula mengajukan alasanalasan
kepadanya untuk membenarkan perbuatan buruk tersebut supaya dia
terus terjebak di dalam fitnah.
Firman Allah Subhanahu Wata’ala:
وَمِنْهُم مَّن یَقُولُ ائْذَن لِّي وَلاَ تَفْتِنِّي أَلاَ فِي الْفِتْنَةِ سَقَطُواْ وَإِنَّ جَهَنَّمَ
لَمُحِيطَةٌ بِالْكَافِرِینَ ( 49 ) إِن تُصِبْكَ حَسَنَةٌ تَسُؤْهُمْ وَإِن تُصِبْكَ مُصِيبَةٌ
یَقُولُواْ قَدْ أَخَذْنَا أَمْرَنَا مِن قَبْلُ وَیَتَوَلَّواْ وَّهُمْ فَرِحُونَ ( 50 ) قُل لَّن یُصِيبَنَا
( إِلاَّ مَا آَتَبَ اللّهُ لَنَا هُوَ مَوْلاَنَا وَعَلَى اللّهِ فَلْيَتَوَآَّلِ الْمُؤْمِنُونَ ( 51
Maksudnya:
“Ada di antara mereka yang berkata izinkan saya pergi dan jangan melibatkan aku dalam
fitnah. Bahkan mereka telah pun terjebak dalam fitnah dan sesunguhnya neraka itu
melingkari orang-orang kafir. Seandainya, engkau; hai Muhammad mendapat kebaikan
maka hal itu merunsingkan mereka tetapi sekiranya engkau mendapat bencana kesusahan
mereka akan berkata:
Kami telah pun menyedari dan menghindari bencana tersebut awal-awal lagi. Kemudian
mereka beredar dengan riang gembira. Katakanlah wahai Muhammad, tidak ada yang
akan menimpa kami kecuali apa yang telah ditentukan oleh Allah. Dialah Tuhan kami
dan hendaklah orang-orang Mukmin bertawakkal kepada Allah.”
(Surah Al-Taubah: Ayat 49-51)
Alangkah baiknya kalau manusia pendengki tersebut memahami betapa
ruginya akibat dengki khianat tersebut. Sesungguhnya Allah Subhanahu
Wata’ala telah menjanjikan untuk orang-orang sepertinya siksa yang pedih.
Lebih-lebih lagi untuk orang yang terus-menerus mengembangkan fitnah tanpa
bertaubat dan sedar diri.
Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam menyatakan:
الربا اثنان وسبعون بابأ، ادناها مثل اتيان الرجل امه وان اربى الربا
استطالة الرجل في عرض أخيه
‘Riba ‘ itu ada 72 pintu, yang paling kecil dosanya ialah seperti melakukan hubungan
Jenis dengan ibu sendiri dan sebesar-besar riba’ ialah seorang itu menghakis nama baik
saudaranya.’
(Hadith riwayat A1-Tabrani)
Sabda Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam:
مأاآل لحم اخيه في الدنيا قرب اليه یوم القيامة فيقال له : آله ميتأ آما
اآلته حيأ، فيأ آله ویضخ.
Barangsiapa yang memakan daging saudaranya di dunia (mengumpat) kelak pada hari
Qiamat dibawakan kepadanya, makanlah daging bangkai ini sebagaimana engkau makan
dagingnya ketika dia hidup dahulu. Lalu ia pun makan memakan daging itu sambil
berteriak-teriak.
(Hadith riwayat A1-Tabrani dan lain-lain)
Sabda Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam:
الغيبة أشد من الزنا. قيل: وآيف؟ قال الرجل یزني ثم یتوب فيتوب الله
عليه، وان صاحب الغيبةلا یغفر له، حتى یغفر له صاحبه
Mengumpat itu lebih buruk daripada zina. Sahbat bertanya bagaimana? Rasulullah
menjawab: seorang yang berzina itu kalau bertaubat mungkin taubatnya itu diterima
oleh Allah. Akan tetapi orang yang mengumpat tidak akan Allah ampunkan dosanya
sehinggalah orang yang diumpatinya itu memaafkannya.”
(Hadith riwayat Tabrani dan Baihaqi)
Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam menerangkan lagi pengertian mengumpat
dengan sabdanya:
اتدرون ما الغيبة؟ قالوا: الله ورسرله أعلم: ذآرك أخاك بما یكره. قيل:
أرأیت إن آان في أخي ماأقول؟ قال: ان آان فيه ما تقول فقد بحته
“Tahukah kalian apa ertinya mengumpat?” Sahabat menjawab: “Allah dan RasulNya
yang lebih tahu.” Ujar Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam lagi:(Mengumpat
ialah)“Engkau mengatakan tentang saudaramu sesuatu yang tidak disukainya.” Lalu
ditanyakan: “Bagaimana kalau ada sesuatu yang patut saya kata tentang saudara saya
itu?” Jawab Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam: “Sekiranya apa yang engkau
sebutkan tentang saudaramu itu betul-betul ada padanya, maka itu bermaknna engkau
telah mengumpatnya tetapi jika tidak betul maka itu bererti engkau telah mengadaadakan
kebohongan terhadapnya.”

No comments: