mereka yang sudi

Monday, October 18

Di Antara Kalam Hikmah Imam asy-Syafi'i

Imam Muhammad bin Idris asy-Syafi'i radhiyallahu 'anhu berkata:-


1) Ilmu itu bukan apa yang dihafal, tetapi ilmu itu ialah apa yang dimanfaatkan.

2) Perbalahan dalam ilmu hanya akan mengeraskan hati dan menimbulkan permusuhan.

3) Siapa yang tidak dimuliakan oleh taqwa, maka dia tidak memiliki kemuliaan. Siapa yang melihat dirinya lemah (di hadapan Allah Ta'ala), maka dia akan memperolehi istiqomah. Siapa yang sangat menginginkan dunia, maka dia akan menjadi hamba kepada pencintanya (dunia). Siapa yang puas dengan apa yang ada (bersifat qana'ah), maka dia tidak akan tunduk kepada orang lain.

4) Kebaikan dunia dan akhirat itu adalah lima perkara:
- Kaya jiwa,
- Tidak menyakiti orang lain,
- Hasil usaha yang halal,
- Pakaian taqwa,
- Kepercayaan teguh kepada Allah Ta'ala dalam setiap keadaan.

5) Lelaki itu tidak akan mencapai kesempurnaan melainkan dengan empat perkara:
- Kuat beragama
- Bersikap amanah
- Memelihara diri (daripada perkara yang menjatuhkan maruah)
- Bersikap tenang.

6) Siapa yang menegur saudaranya secara rahsia, bererti dia telah menasihatinya dengan ikhlas. Siapa yang menegur saudaranya secara terang-terangan, bererti dia telah memalukannya.

7) Tawadhuk itu adalah sebahagian daripada akhlak golongan yang mulia, manakala takbur itu adalah sebahagian daripada tanda golongan yang hina.

8) Apabila urusan menjadi banyak, maka mulakan dengan yang paling penting.

9) Siapa yang memiliki tiga perkara, bererti dia telah menyempurnakan imannya:
- Siapa yang menyuruh yang makruf serta melakukannya,
- Siapa yang mencegah yang mungkar serta meninggalkannya,
- Siapa yang menjaga batasan hukum-hakam Allah Ta'ala.

Wallahu a'lam.

Dipetik daripada kitab al-Manhaj as-Sawiyy Syarh Usul Toriqah as-Sadah Ba 'Alawi karangan al-Habib Zain bin Ibrahim bin Sumait. Rujuk juga kitab Manaqib asy-Syafi'i karangan Imam al-Baihaqi, kitab Tahzib al-Asma' wal Lughat karangan Imam an-Nawawi dan kitab Siyar A'lam an-Nubala' karangan Imam az-Zahabi.

p/s: Allah Ta'ala berfirman, mafhumnya: "(Allah) mengurniakan hikmah kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya. Siapa yang dikurniakan hikmah, bererti dia telah dikurniakan kebaikan yang banyak.." [Surah al-Baqarah: 269]


di petik dari (humair)

No comments: