mereka yang sudi

Sunday, August 29

puasa yang indah

Subhanallah, Alhamdulillah, Laillahailallah, Allahuakhbar!

Sungguh Maha Pengasihi dan Maha Penyayang Allah,
Sebesar-besar kegembiraan bagi diri ini ketika ini,
Dengan izinya dapat kita bersama kembali dalam tautan hati yang sama-sama berhajatkan hidayah dan keredhaan Allah.

Suatu petang yang kian pantas bergerak ke hujung Ramadhan...
Seorang ibu separuh usia duduk menjahit pakaian bersama lima anak gadis remajanya. Mereka tekun membaca pelbagai judul buku mengikut pilihan masing-masing dan telah dipastikan bermanfaat oleh si ayah. Gadis yang bongsu berumur sekitar 11 tahun bertanya, " Semua yang ibu jahit ini baju raya untuk kami kah ibu?" "Yang warna biru muda ini, tentu untuk Cik kan ibu?" tangan lembut gadis manja berumur 12 tahun sambil menarik sehelai baju bercorak bunga-bunga kecil dari sisi ibunya.

"Angah punya tentu yang ungu ni,"gadis manis yang paling pendiam pun dengan pantas menunjukkan sehelai baju tergantung kepada gadis paling sulung. Masing-masing berebut membelek baju yang sedang ibu mereka siapkan. "Sabar dulu semua anak-anak ibu..., memang semua baju ini untuk kamu. Tapi dengan satu syarat!", Si ibu merenung kelima-lima anak gadisnya dengan lembut.

"Syarat apa pula ibu? Kan selalunya. kami rajin berpuasa, ibu beri kami peluang untuk memilih baju mengikut corak yang kami sukai..." Anak gadis ketiga memberanikan diri membela hak adik-beradiknya. "Alhamdulillah, anak-anak ibu memang baik, taat kepada Allah. Cuma ibu ingin kita pastikan kita semua menyempurnakan puasa seperti yang Allah kehendaki. Nanti di akhirat pun kita boleh peroleh ganjaran. Tidaklah hanya gembira di dunia saja." Si ibu menerangkan niat sucinya.

"Oo gitu..." kelima-lima gadis solehah manjawab serentak. "Semalam ada ayah beritahu kami macam mana sepatutnya puasa yang sebaik-baiknya." gadis ketiga cuba memulakan penjelasan.
"Boleh semua sama-sama jelaskan pada ibu, apa yang telah ayah beritahu?" Si ibu cuba menduga ketajaman fikiran dan ingatan anak-anak kesayangannya.
Setiap seorang daripada anak-anak gadis solehah tersebut menjelaskan semula apa yang ayah mereka terangkan...

Anak pertama: :"Hati seorang mukmin mestilah puasa dari rasa sombong dan ujub. Juga berpuasa dari segi iri hati dan dengki. Semua amal kita musnah jika dalam hati terdapat sifat hasad dengki. Rasulullah SAW pernah memberitahu perihal seorang sahabatnya yang tergolong menjadi penghuni syurga. Apabila ditanya tentang amalanya, dia menjawab, "Saya tidak tidur jika dalam hati ada rasa dengki, iri hati dan khianat. Iri hati dan dengkiakan menghalang kita masuk syurga."

Anak kedua:"Lidah juga mesti berpuasa! Puasa lidah adalah dengan terdiamnya lidah dari berbohong, dusta, mencela, mengumpat, dan menyebar fitnah. Juga memperkatakan perkara-perkara yang tidak baik di dengar. Kita mesti ingat lidah boleh menghantar kita ke syurga jika digunakan untuk zikrullah. Sebaliknya jika lidah digunakan untuk menyebut perkara yang dimurkai Allah, ia akan menjuruskan kita ke neraka. Nauzubillah!"

Anak ketiga: "Mata juga mesti berpuasa. Malahan mesti sentiasa tunduk dan dipalingkandari melihat perkara dilarang Allah. Apabila pandangan dijaga, hati akan gundah gulana. Pernah yang tidak seorang alim berkata, "Aku pernah terlihat perkara yang dilarang, al-Quran yang telah aku hafaz selama 40 tahunhilang dari ingatan...Ingatlah! jika mata dibiarkan sebebasnya ia akan membawa hati kepada kehancuran!"

Anak keempat: "Telinga orang mukmim juga ikut berpuasa. Telinga orang yang berpuasa mesti dijauhkan daripada mendengar perkataan-perkataan jahat dan keji. Telinga mesti digunakan untuk mendengar ucapan yang baik dan nasihat berguna."

Anak kelima: "Sememangnya sewaktu berpuasa perut menahan lapar hingga waktu berbuka. Apabila berbuka, perut hendaklah diisi secara sederhana dan tidak berlebihan. Makanan yang mengisi perut mestilah halal. Begitulah hakikatnya berpuasa yang Allah kehendaki. Tidak ada yang lebih mengetahui sama ada kita betul-betul berpuasa atau sebaliknya."

"Alhamdulillah... anak-anak ibu sudah ciri-ciri puasa yang Allah tuntut. Itu lebih indaj daripada baju cantik yang ibu jahit ini. Apabila ibadah puasa kita sempurnakan dengan sebaik-baiknya, takwa akan memenuhi hati kita. Takwa itulah sebenarnya pakaian cantik untuk orang beriman. Kejayaan sepanjang berpuasa itulah yang akan mengindahkan Syawal yang dinanti-nantikan." Si ibu mengakhiri sambil mengusap lembut kepala anak gadisnya yang bongsu.


ni saya copy dari

No comments: