mereka yang sudi

Sunday, June 13

mara berdakwah

Dalam memikul amanah dakwah, slogan ‘Jangan pernah takut, Pantang berundur, Berani kerana benar’ tidak seharusnya luntur, malahan harus tetap terpateri dalam sanubari pendakwah. Melekatnya doktrin itu, membuat pendakwah tidak akan lari ke belakang demi kemenangan dalam melaksanakan misi dakwah. Ini kerana asy syaja’ah (keberanian) memikul amanah umat merupakan tuntutan dakwah.

Allah s.w.t berfirman yang bermaksud:

“Jika kamu tidak menolongnya (Muhammad), maka sesungguhnya Allah telah menolongnya (iaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang dia salah seorang daripada dua orang ketika kedua-duanya berada dalam gua, pada waktu dia berkata kepada sahabatnya: “Janganlah kamu berdukacita, sesungguhnya Allah beserta kita.” Maka Allah menurunkan ketenangan kepada (Muhammad) dan membantunya dengan tentera yang kamu tidak melihatnya, dan Allah menjadikan seruan orang-orang kafir itulah yang rendah. Dan kalimat Allah itulah yang tinggi. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (At-Taubah: 40)

Di samping itu, sikap syaja’ah para pendakwah menjadi faktor penting di atas kesinambungan dakwah di muka bumi ini. Dengannya, dakwah terus berjalan meskipun perlu menembusi bukit kukuh ataupun tembok besar; berisiko besar ataupun kecil. Dengan keberanian para pejuang dakwah, ajaran Islam ini berkembang ke pelbagai pelosok dunia, bahkan sampai kepada diri kita ketika ini, walhal apabila dilihat dugaan dan rintangan yang dihadapi, memang amat berat. Dugaan dan cabaran alam dan budaya datang tunda-menunda, begitu juga rintangan daripada musuh-musuh dakwah.

Dahulu, apa yang membuat musuh-musuh Islam gentar adalah kerana keberanian pejuang-pejuang Islam yang mara ke medan perang dengan rasa ‘gembira’ kerana keyakinan dan ketakwaan, yakni hidup mulia dengan meraih kemenangan atau mati syahid di jalan Allah. Bahkan mereka jauh mencintai kemuliaan sebagai syahid sebagaimana kecintaan kaum kafir terhadap dunia. Dengan sikap inilah kaum Muslimin banyak memperoleh anugerah kemenangan dakwah di pelbagai tempat dan masa.

Golongan kafir amat takut terhadap orang beriman yang memiliki prinsip ini sehingga mereka berusaha sedaya upaya agar sifat berani tidak bersemayam dalam diri orang mukmin. Lalu mereka menakut-bakutkan kaum Muslimin dengan situasi dan keadaan masa depan yang suram, ancaman, dan tekanan-tekanan lainnya agar umat Islam tidak lagi berani memperjuangkan nilai dan norma yang diyakininya. Akhirnya, timbullah sikap penakut yang luar biasa sehingga melemahkan semangat juangnya.

Ayuh Kembalikan Kekuatan DAKWAH Kita, ISLAM PASTI MEMIMPIN PERUBAHAN

No comments: