mereka yang sudi

Wednesday, February 25

Ulama' Berkecuali ?

artikel ni di copy dari lobai kampung,rasa2 macam de manfaat untuk sumer,xkira ngah blaja agama @ sains @juruterbang...

Lobai Kampung

Motaz ( Motivasi dan Tazkirah )


Perlukah seorang orang berilmu mengambil pendirian berkecuali ? Mengambil pendirian berkecuali adalah salah satu cara yang paling selamat untuk keluar di dalam sesuatu kemelut. Tetapi ianya bukan kepada seorang berilmu yang menjadi ikutan dan panduan orang awam. Orang awam akan menilai sesuatu perkara berdasarkan pandangan terhadap sesuatu isu dinilai oleh seorang ilmuan. Contohnya mudah seorang pakar tanah ditanya mengenai keadaan tanah. Lalu dia menjawab merbahaya. Lalu ditanya pendiriannya apakah selamat diduduki ataupun tidak. Dia pun menjawab dalam hal ini saya tak boleh beri jawapan. Apa akan jadi kalau ada yang mengambil pendirian sendiri. Seseorang yang berilmu wajib mendidik mereka yang jahil menentukan mana yang baik dan mana yang tidak serta sedia menanggung risiko di atas pendirian berpaksi kebenaran. Nabi pernah meletakkan gelaran Syaitan Bisu bagi orang alim yang mendiamkan diri apabila berhadapan di antara kebenaran dan kebatilan.

Pendirian berkecuali ini adalah kesinambungan dari usaha penjajah dan dipelopori oleh Mustafa Kamal pemusnah empayar daulah Othmaniah. Mereka mengasingkan urusan keduniaan dengan Islam. Hal ini menyebabkan para ilmuan di larang menyentuh isu-isu kemungkaran yang melibatkan pentadbiran. Ulama hanya dibenarkan mengajar ilmu-ilmu yang bersifat ritual semata-mata tanpa memperdulikan urusan siasah yang menjadi sebahagian dari keperluan masyarakat muslim. Maka akhirnya timbullah pelbagai pendekatan dan pandangan sehingga ada di kalangan para ilmuan mengambil langkah untuk berkecuali di dalam hal-hal siasah. Siapa yang rugi? Ummat Islam terus diperbodohkan. Apabila ada di kalangan ulama bersuara lantang, mereka akan meletakkan pelbagai tanggapan bahkan sehingga ada yang menerima hukuman.

Tetapi Nabi SAW bersabda : Akan berterusan ada di kalangan ummatku sekelompok manusia yang menzahirkan kebenaran sehingga tiba janji Allah SWT.

Terdapat beberapa ayat Al-quran yang menggambarkan tentang ciri ilmuan. Ilmuan tidak sempurna mereka tetap ada kekurangan, tetapi mereka akan selamat selagi sandarannya masih kepada Allah dan Rasul dan bukan pada dunia serta kepentingannya.


1. Dan demikian pula di antara manusia dan binatang-binatang yang melata serta binatang-binatang ternak, ada yang berlainan jenis dan warnanya? Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun. Surah Fatir ; 28

2. Nabi Hud berkata: "Sesungguhnya ilmu pengetahuan (tentang kedatangan azab itu) hanya ada di sisi Allah, dan (tugasku hanya) menyampaikan kepada kamu apa yang aku diutuskan membawanya, tetapi aku lihat kamu satu kaum yang jahil (akan tugas Rasul)!" Surah Ahqaf : 23

Jangan sesekali kita meletakkan hukum kepada orang berilmu yang menjalankan amanah yang telah ditetapkan oleh Allah dan Rasul. Sebaliknya kita menjadi pendokong dan penyokong kepada kebenaran yang diperjuangkan.

Nabi SAW bersabda : Seberat-berat manusia yang menerima azab pada hari kiamat ialah orang berilmu yang tidak dimanfaatkan untuk Allah dengan ilmunya.

Perintah terhadap orang berilmu sangat berat kerana mereka memikul amanah dan warisan para anbiya' . Sekiranya mereka gagal meletakkan kebenaran pada tempat yang sebenarnya bermakna mereka telah mengkhianati ilmu yang dikurniakan Allah. Kehidupan manusia ini hanya mencari satu makna antara yang haq dan yang batil.
Sunday, February 22, 2009